Site icon Baranov Museum – Informasi museum di alaska

Mengulas Lebih Jauh Tentang Alutiiq Museum

Mengulas Lebih Jauh Tentang Alutiiq Museum – Museum Alutiiq atau Museum dan Gudang Arkeologi Alutiiq adalah museum nirlaba dan pusat budaya yang didedikasikan untuk melestarikan dan berbagi tradisi budaya Sugpiaq cabang Koniag Alutiiq ~ Alutiiq dari penduduk asli Alaska.

Mengulas Lebih Jauh Tentang Alutiiq Museum

Museum dan pusat budaya

baranovmuseum – Museum ini terletak di lantai pertama Alutiiq Center di Kodiak , Alaska . Museum Alutiiq adalah salah satu dari empat museum di Kodiak. Museum ini adalah museum ketujuh di Alaska dan museum suku kedua di Amerika Serikat yang diakreditasi. Museum ini menyediakan tur pameran, laboratorium, dan fasilitas penyimpanan koleksi untuk kelompok pendidikan.

Baca Juga : 5 Cara Jernih Melihat Patung Es di Dekat Museum Fairbanks

Museum akan menerima bahan-bahan yang relevan dengan sejarah budaya prasejarah, sejarah, dan kontemporer dari penduduk asli yang mendiami Bangsa Koniag Alutiiq. Materi tersebut termasuk, tetapi tidak terbatas pada, arkeologi, etnologi, fotografi, film, audio, arsip, dan spesimen sejarah alam. Pusat budaya ini memiliki galeri, penyimpanan lebih dari 190.000 artefak lokal, termasuk bahan fauna, sampel etnobotani, sampel sedimen, catatan lapangan, foto, dan peta, serta laboratorium penelitian.

Museum Alutiiq adalah gudang kecil, tetapi kami merawat koleksi yang sangat besar dengan hampir 250.000 item. Sebagai lembaga yang baru didirikan, Museum Alutiiq berupaya mengembangkan kebijakan dan praktiknya secara profesional. Museum Alutiiq juga menggunakan koleksinya untuk membangun komunitas di antara Alutiiq.

Museum Alutiiq didukung dan diatur oleh Alutiiq Heritage Foundation dan didedikasikan untuk melestarikan dan berbagi warisan Alutiiq. Bangsa Sugpiaq ~ Alutiiq meliputi pulau – pulau dan pantai daratan di tengah Teluk Alaska , termasuk Prince William Sound , Semenanjung Kenai luar , Teluk Kachemak di Chugach Sugpiaq , dan Kepulauan Kodiak serta Semenanjung Alaska di Koniag Alutiiq .

Sejarah

Museum Alutiiq merupakan pengembangan dari divisi budaya dan warisan Kodiak Area Native Association (KANA). Didirikan pada tahun 1987, divisi ini dirancang untuk mendorong penelitian arkeologi di seluruh pulau, mengembangkan program pendidikan tentang budaya Sugpiaq ~ Alutiiq , dan mempromosikan lokakarya tentang bahasa dan seni Sugpiaq ~ Alutiiq. Pada tahun 1990, divisi tersebut menjadi Pusat Kebudayaan Alutiiq dan pindah ke gedung sendiri. Kumpulan arkeologi besar dari penggalian lokal dikembalikan ke Kodiak untuk kurasi di pusat dan pameran publik dikumpulkan dari bahan-bahan ini.

Pada tahun 1993, KANA menerima hibah dari Exxon Valdez Oil Spill Trustee Council untuk mengembangkan gudang arkeologi canggih dan fasilitas penelitian regional. Museum dibuka pada April 1995 dan dibuka untuk umum pada Mei 1995. Semua koleksi arkeologi, etnografi, arsip, fotografi, dan sejarah alam dari Pusat Kebudayaan Alutiiq dipindahkan ke Museum Alutiiq pada saat ini.

KANA adalah asosiasi asli ANCSA . Itu dibentuk pada tahun 1966 sebagai perusahaan nirlaba 501 (c) (3) yang menyediakan layanan kesehatan dan sosial untuk Penduduk Asli Alaska di wilayah Koniag. Area layanan KANA meliputi Kota Kodiak ( Sun’aq ) dan enam desa Alutiiq: Akhiok ( Kasukuak ), Karluk ( Kal’uq ), Pelabuhan Tua ( Nuniaq ), Ouzinkie ( Uusenkaaq ), Pelabuhan Singa ( Masiqsirraq ), dan Larsen Teluk ( Uyaqsaq). KANA diatur oleh sepuluh anggota Dewan Direksi.

penduduk asli Alaska

Penduduk Asli Alaska atau Penduduk Asli Alaska adalah penduduk asli Alaska dan termasuk Iñupiat , Yupik , Aleut , Eyak , Tlingit , Haida , Tsimshian , dan sejumlah budaya Athabaskan Utara . Mereka sering ditentukan oleh kelompok bahasa mereka. Banyak Penduduk Asli Alaska yang terdaftar di entitas suku Asli Alaska yang diakui secara federal , yang pada gilirannya menjadi milik 13 Perusahaan Daerah Penduduk Asli Alaska , yang mengelola klaim tanah dan keuangan.

Nenek moyang Penduduk Asli Alaska bermigrasi ke daerah itu ribuan tahun yang lalu, setidaknya dalam dua gelombang yang berbeda. Beberapa adalah keturunan dari gelombang migrasi ketiga, di mana orang-orang menetap di bagian utara Amerika Utara. Mereka tidak pernah bermigrasi ke daerah selatan. Untuk alasan ini, studi genetik menunjukkan bahwa mereka tidak terkait erat dengan penduduk asli di Amerika Selatan. Penduduk Asli Alaska berasal dari Asia.

Antropolog telah menyatakan bahwa perjalanan mereka dari Asia ke Alaska dimungkinkan melalui jembatan darat Bering atau dengan melakukan perjalanan melalui laut. Di seluruh Kutub Utara dan utara sirkumpolar, nenek moyang Penduduk Asli Alaska membentuk berbagai budaya asli dan kompleks yang saling menggantikan dari waktu ke waktu. Mereka mengembangkan cara-cara canggih untuk menghadapiiklim dan lingkungan yang menantang . Kelompok-kelompok bersejarah telah ditentukan oleh bahasa mereka, yang termasuk dalam beberapa keluarga bahasa utama. Hari ini, Penduduk Asli Alaska merupakan lebih dari 15% dari populasi Alaska.

Demografi

Komisi Penduduk Asli Alaska memperkirakan ada sekitar 86.000 Penduduk Asli Alaska yang tinggal di Alaska pada tahun 1990, dengan 17.000 lainnya yang tinggal di luar Alaska. Sebuah studi 2013 oleh Departemen Tenaga Kerja dan Pengembangan Tenaga Kerja Alaska mendokumentasikan lebih dari 120.000 penduduk asli Alaska di Alaska. Sementara mayoritas Penduduk Asli Alaska tinggal di desa-desa kecil atau pusat daerah terpencil seperti Nome , Dillingham , dan Bethel , persentase yang tinggal di daerah perkotaan telah meningkat. Pada tahun 2010, 44% tinggal di daerah perkotaan, dibandingkan dengan 38% pada sensus tahun 2000. Pada 2018, penduduk asli merupakan 15,4% dari keseluruhan populasi Alaska.

Sejarah

Sejarah modern penduduk asli Alaska dimulai dengan kedatangan orang Eropa. Luar biasa untuk Amerika Utara, orang Rusia yang berlayar dari Siberia pada abad kedelapan belas adalah yang pertama melakukan kontak. Pedagang Inggris dan Amerika, sebagian besar datang dari pemukiman timur di Amerika Utara, umumnya tidak mencapai daerah itu sampai abad kesembilan belas. Dalam beberapa kasus, misionaris Kristen tidak aktif di Alaska sampai abad kedua puluh.

Exit mobile version