Baranov Museum

Sejarah Bangunan Museum Baranov Alaska

Sejarah Bangunan Museum Baranov Alaska – Museum Baranov Alaska merupakan museum sejarah terkenal dan melegenda yang terletak di Pulau Kodiak, Alaska. Pengunjung museum ini ini tidak hanya warga lokal atau masyarakat negeri saja namun dari seluruh belahan dunia khususnya pecinta seni dan sejarah. Direktur museum yang saat ini memegang Museum Baranov Alaskan adalah Sarah Harrington. Museum sejarah Baranov Alaska terletak di sebuah bangunan Nasional bersejarah yang selama ini dikenal dengan sebutan Rusia-Amerika Magazin dan Erskine House. Keduda lokasi tersebut juga merupakan kantor Masyarakat Sejarah Kodiak. Museum Baranov Alaska dibangun sudah sangat lama yaitu sejak tahun 1810. Bangunan Museum Baranov Alaska merupakan bangunan yang paling tua jika dibandingkan dengan empat bangunan yang masih beroprasi lainnya. Museum Baranov Alaska dibangun oleh Rusia ketika Alaska masih termasuk wilayah Rusia. Koleksi dan pameran museum yang ditampilkan langsung difokuskan pada sejarah Kepulauan Kodiak dan Kepulauan Aleut.

Nuansa yang ditampilkan juga fokus khusus pada periode Rusia dan awal Amerika. Museum Baranov Alaska atau Museum Kodiak ini memiliki komunitas yang menempati daerah museum dan menjadikan lokasi museum lebih hidup serta lebih terasa kental rasa sejarahnya. Komunitas yang sekarang dikenal sebagai komunitas Kodiak ini didirikan pada tahun 1793 oleh Pavlovsk, dan merupakan pemukiman permanen Rusia pertama di Amerika Utara. Lokasi tersebut berfungsi sebagai ibu kota teritorial sampai pada tahun 1808. Bangunan ini dibangun pada dekade pertama abad ke-19 sebagai fasilitas penyimpanan oleh Perusahaan agen bola.
Ketika Alaska berada di bawah kendali Amerika, bangunan museum dibeli oleh Perusahaan Komersial Alaska, yang melanjutkan operasi bisnis yang sebelumnya dilakukan oleh Rusia.

Pada tahun 1911 bangunan itu dijual kepada W. J. Erskine. W. J. Erskine yang kemudian merubah penggunaan bangunan tersebut sebagai tempat tinggal pribadinya dengan membangun fondasi batu baru pada bangunannya, serta melakukan renovasi pada bagian terasnya. W. J. Erskine menjual bangunan tersebut pada tahun 1948 kepada perusahaan besar yang berhasil menyewanya. Selanjutnya, terjadi bencana alam di daerah Alaska yang berupa gempa bumi dan tsunami Alaska pada tahun 1964. Dampak dari gempa bumi dan tsunami yang terjadi adalah rusaknya kota beserta bangunan-bangunan didalamnya termasuk Museum Baranov Alaska sehingga sebagai bentuk pemulihan kota, bangunan tersebut diakuisisi oleh otoritas pemerintah setempat untuk dilakukan pembangunan kembali atau renovasi. Kepemilikan museum akhirnya dipindahkan ke kota yang pada tahun 1967 dikembalikan ke Masyarakat Kodiak untuk dimanfaatkan bangunan sejarahnya. Masyarakat Kodiak sejak saat itu memelihara properti itu, menggunakannya untuk ruang kantor dan sebagai museum. Bangunan ini dinyatakan sebagai Landmark Bersejarah Nasional pada tahun 1962, dan secara resmi tercantum pada daftar tempat bersejarah nasional pada tahun 1966.

Sampai saat ini, aktivitas masyarakat Kodiak masih terasa kental dengan sejarahnya. Pengunjung dari seluruh penjuru dunia juga dapat berkunjung di museum ini serta merasakan kekentalan sejarah Kodiak. Tradisi-tradisi adat daerah setempat juga masih bisa disaksikan oleh pengunjung untuk memanjakan mata mereka.
Kondisi bangunan Museum Sejarah Kodiak sendiri saat ini sudah disesuaikan dengan kombinasi bangunan mewah terkini. Namun meskipun begitu, motif-motif sejarah pada bangunan Museum Sejarah Kodiak masih dipertahankan untuk mengunggulkan nilai artristik museum. Dengan begitu, meskipun Museum Baranov Alaska sudah mengalami perubahan atau renovasi berulang kali dan berganti beberpa kali kepemilikan, tidak menurunkan nilai seni di mata pengunjung sehingga masih diminati oleh penikmat sejarah dan seni sampai masyarakat dunia.

[wpspw_post show_full_content=”true”]