Baranov Museum – Informasi museum di alaska

Sejarah Bangunan Museum Baranov Alaska

Sejarah Bangunan Museum Baranov Alaska – Museum Baranov Alaska merupakan museum sejarah terkenal dan melegenda yang terletak di Pulau Kodiak, Alaska. Pengunjung museum ini ini tidak hanya warga lokal atau masyarakat negeri saja namun dari seluruh belahan dunia khususnya pecinta seni dan sejarah. Direktur museum yang saat ini memegang Museum Baranov Alaskan adalah Sarah Harrington. Museum sejarah Baranov Alaska terletak di sebuah bangunan Nasional bersejarah yang selama ini dikenal dengan sebutan Rusia-Amerika Magazin dan Erskine House. Keduda lokasi tersebut juga merupakan kantor Masyarakat Sejarah Kodiak. Museum Baranov Alaska dibangun sudah sangat lama yaitu sejak tahun 1810. Bangunan Museum Baranov Alaska merupakan bangunan yang paling tua jika dibandingkan dengan empat bangunan yang masih beroprasi lainnya. Museum Baranov Alaska dibangun oleh Rusia ketika Alaska masih termasuk wilayah Rusia. Koleksi dan pameran museum yang ditampilkan langsung difokuskan pada sejarah Kepulauan Kodiak dan Kepulauan Aleut.

Nuansa yang ditampilkan juga fokus khusus pada periode Rusia dan awal Amerika. Museum Baranov Alaska atau Museum Kodiak ini memiliki komunitas yang menempati daerah museum dan menjadikan lokasi museum lebih hidup serta lebih terasa kental rasa sejarahnya. Komunitas yang sekarang dikenal sebagai komunitas Kodiak ini didirikan pada tahun 1793 oleh Pavlovsk, dan merupakan pemukiman permanen Rusia pertama di Amerika Utara. Lokasi tersebut berfungsi sebagai ibu kota teritorial sampai pada tahun 1808. Bangunan ini dibangun pada dekade pertama abad ke-19 sebagai fasilitas penyimpanan oleh Perusahaan agen bola.
Ketika Alaska berada di bawah kendali Amerika, bangunan museum dibeli oleh Perusahaan Komersial Alaska, yang melanjutkan operasi bisnis yang sebelumnya dilakukan oleh Rusia.

Pada tahun 1911 bangunan itu dijual kepada W. J. Erskine. W. J. Erskine yang kemudian merubah penggunaan bangunan tersebut sebagai tempat tinggal pribadinya dengan membangun fondasi batu baru pada bangunannya, serta melakukan renovasi pada bagian terasnya. W. J. Erskine menjual bangunan tersebut pada tahun 1948 kepada perusahaan besar yang berhasil menyewanya. Selanjutnya, terjadi bencana alam di daerah Alaska yang berupa gempa bumi dan tsunami Alaska pada tahun 1964. Dampak dari gempa bumi dan tsunami yang terjadi adalah rusaknya kota beserta bangunan-bangunan didalamnya termasuk Museum Baranov Alaska sehingga sebagai bentuk pemulihan kota, bangunan tersebut diakuisisi oleh otoritas pemerintah setempat untuk dilakukan pembangunan kembali atau renovasi. Kepemilikan museum akhirnya dipindahkan ke kota yang pada tahun 1967 dikembalikan ke Masyarakat Kodiak untuk dimanfaatkan bangunan sejarahnya. Masyarakat Kodiak sejak saat itu memelihara properti itu, menggunakannya untuk ruang kantor dan sebagai museum. Bangunan ini dinyatakan sebagai Landmark Bersejarah Nasional pada tahun 1962, dan secara resmi tercantum pada daftar tempat bersejarah nasional pada tahun 1966.

Sampai saat ini, aktivitas masyarakat Kodiak masih terasa kental dengan sejarahnya. Pengunjung dari seluruh penjuru dunia juga dapat berkunjung di museum ini serta merasakan kekentalan sejarah Kodiak. Tradisi-tradisi adat daerah setempat juga masih bisa disaksikan oleh pengunjung untuk memanjakan mata mereka.
Kondisi bangunan Museum Sejarah Kodiak sendiri saat ini sudah disesuaikan dengan kombinasi bangunan mewah terkini. Namun meskipun begitu, motif-motif sejarah pada bangunan Museum Sejarah Kodiak masih dipertahankan untuk mengunggulkan nilai artristik museum. Dengan begitu, meskipun Museum Baranov Alaska sudah mengalami perubahan atau renovasi berulang kali dan berganti beberpa kali kepemilikan, tidak menurunkan nilai seni di mata pengunjung sehingga masih diminati oleh penikmat sejarah dan seni sampai masyarakat dunia.

Museum Valdez dan Arsip Sejarah DI Alaska
Informasi Museum Museum Baranov

Museum Valdez dan Arsip Sejarah DI Alaska

Museum Valdez dan Arsip Sejarah DI Alaska – Terletak di jantung Valdez, Alaska, di lingkungan pegunungan yang indah, Museum & Arsip Sejarah Valdez menempati dua fasilitas, Museum Valdez di Egan dan Museum Valdez di Hazelet – yang menampilkan Pameran Mengingat Valdez Tua.

Museum Valdez dan Arsip Sejarah DI Alaska

baranovmuseum – Museum & Arsip Sejarah Valdez lebih dari sekadar tempat untuk menyimpan peninggalan sejarah, artefak, dan seni. Ini adalah tempat di mana kami mendorong semua untuk datang belajar, terlibat, dan mengeksplorasi bukti material dari dunia kita. Kami membuat sejarah dan seni dapat diakses oleh publik melalui interpretasi, pendidikan dan pameran. Kami buka sepanjang tahun dan menawarkan beragam program publik. Bagaimana Pick.Click.Give.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Pioneer Park (Fairbanks, Alaska)

Membuat perbedaan

Museum Valdez & Arsip Sejarah berusaha untuk membuat perubahan terukur dalam kondisi masyarakat dan meningkatkan kehidupan dengan menawarkan kesempatan pengayaan dalam mengembangkan anak-anak yang sehat, keluarga dan masyarakat melalui pameran kami, program budaya, pendidikan dan interpretasi sejarah. Museum menumbuhkan “rasa kebersamaan” dengan berbagi kisah hidup kita di sini di area Prince William Sound sambil memungkinkan interaksi yang mudah di antara anggota masyarakat di pameran, kuliah, dan presentasi. Museum berfungsi sebagai tempat ide dan pendidikan. Museum adalah tempat berkumpulnya komunitas secara alami dan melalui berbagai kegiatan dan acara menyediakan saluran yang membantu membangun dan memperkuat interkoneksi dalam unit keluarga dan komunitas pada umumnya.

Dengan dukungan penuh dari hadiah Pick Click Give, Museum Valdez melanjutkan upayanya untuk menjadi lebih dari sekadar tempat untuk menyimpan artefak dan relik. Museum ini didasarkan pada rasa tanggung jawab yang kuat dalam memberikan kontribusi bagi pembangunan pendidikan dan ekonomi daerah. Setelah datangnya Pandemi Covid-19, pendekatan inovatif baru untuk mendidik dipanggil, dirangkul dan diterapkan. Ini menggabungkan interaksi dengan guru, siswa, dan anggota masyarakat melalui dunia virtual dan secara langsung secara aman. Di Museum, siswa kelas 6 belajar tentang minyak dan air, dan Tumpahan Minyak Exxon Valdez di laboratorium praktik yang terdiri dari stasiun aktivitas. Siswa kelas 9 sejarah memeriksa foto-foto koleksi VMHA dalam sesi Visual Thinking Strategies via Zoom.

Sumber daya yang dikembangkan untuk pelajar dari segala usia ditambahkan ke bagian Pendidikan, Pembelajaran, dan Pengalaman di situs web VMHA. Film pendek Walk, Talk and See diluncurkan dan menampilkan sejarah Kota Tua. Mereka beresonansi dengan penduduk setempat dan menjangkau khalayak yang lebih luas melalui media sosial. Pelajaran seni online berbasis museum dikombinasikan dengan tas aktivitas “ambil dan buat” dan dijual di toko VMHA dengan harga murah. Ini menggantikan beberapa kelas seni tatap muka yang biasanya ditawarkan yang diajukan dalam jangka pendek karena Pandemi. Publik menanggapi dengan baik cara-cara inventif ini untuk menghubungkan orang-orang dengan konten.

REVIEW DESAIN OPEN HOUSE

Museum & Arsip Sejarah Valdez (VMHA) terus bergerak maju dengan Proyek Museum Baru dan bersemangat untuk berbagi kemajuan ini dengan komunitas. Kumpulan desain awal pertama diperlihatkan kepada Komite Gedung VMHA pada pertemuan 15 Januari 2021, dan kemudian dibagikan kepada publik. Itu diikuti oleh serangkaian wawancara pemangku kepentingan dengan individu yang ingin memberikan masukan dan/atau mempelajari lebih lanjut tentang Proyek Museum Baru kami .

Informasi yang diperoleh sangat berharga bagi Dewan Museum, Staf dan Tim Desain dalam melibatkan masyarakat dan tetap transparan selama semua fase proyek. Akan ada Open House Design Review di Valdez Museum, 217 Egan Drive pada Rabu, 17 Maret 2021 dari pukul 12:00 – 19:00 ketika publik diundang untuk meninjau dokumen desain terbaru, menawarkan masukan dan bertanya pertanyaan tentang proyek. Manajer proyek Arsitektur Serigala Chris Whittington Evans akan berada di Museum dari pukul 3:00 – 19:00 selama Open House untuk menjawab pertanyaan dan mengatasi masalah.

Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Pioneer Park (Fairbanks, Alaska)
Informasi Museum Wisata

Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Pioneer Park (Fairbanks, Alaska)

Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Pioneer Park (Fairbanks, Alaska) – Pioneer Park adalah taman kota seluas 44 acre (109 ha) di Fairbanks, Alaska , Amerika Serikat yang dikelola oleh Departemen Taman dan Rekreasi Fairbanks North Star Borough . Taman ini memperingati sejarah awal Alaska dengan berbagai museum dan pajangan bersejarah di lokasinya.

Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Pioneer Park (Fairbanks, Alaska)

baranovmuseum – Taman ini terletak di sepanjang Sungai Chena dan dapat diakses dari Peger dan Airport Roads. Jalur tepi laut menghubungkan taman ke Carlson Center , Taman Memorial Growdendan pusat kota Fairbanks. Tidak ada biaya masuk untuk memasuki taman, meskipun banyak museum dan atraksi mengenakan biaya masuk. Konsesi buka dari akhir pekan Memorial Day hingga Hari Buruh, meskipun taman buka sepanjang tahun dan beberapa acara diadakan di luar musim. Tersedia Wi -Fi gratis .

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Alutiiq Museum

Fairbanks, Alaska

Fairbanks adalah rumah dan rumah dari Daerah Otonomi Bintang Utara Fairbanks Alaska, Amerika Serikat. Menurut sensus 2020, kota ini memiliki populasi 32.515 dan Daerah Otonomi Bintang Utara Fairbanks memiliki populasi 95.655, menjadikannya wilayah metropolitan terpadat kedua di Alaska setelah Anchorage. Wilayah Statistik Metropolitan mencakup seluruh Wilayah Otonomi Bintang Utara Fairbanks dan terletak 196 mil (315 km) melalui jalan darat (140 mil atau 230 km melalui udara) di selatan Arktik, wilayah statistik metropolitan paling utara di Amerika Serikat. adalah. Fairbanks adalah rumah bagi University of Alaska Fairbanks, kampus pendiri University of Alaska System.

Sejarah

Pioneer Park dibuka pada tahun 1967 sebagai Alaska 67 Centennial Exposition untuk merayakan seratus tahun Alaska Purchase . Setelah diberikan pertama-tama kepada negara bagian dan kemudian ke kota, Walikota Red Boucher mengganti nama situs Alaskaland. Kemudian diubah menjadi namanya yang sekarang pada tahun 2001 karena khawatir bahwa taman tersebut dapat disalahartikan sebagai taman hiburan . Subjek ini masih menjadi topik perdebatan kecil dengan penduduk setempat.

Atraksi

  • Alaska Centennial Center for the Arts – teater, galeri seni, dan aula pertemuan.
  • Crooked Creek & Whiskey Island Railroad – mengoperasikan rel kereta api berukuran sempit 3 kaki ( 914 mm ) yang mengelilingi taman.
  • Mobil Observasi Denali (atau ” Mobil Kereta Api Harding “) – kereta api yang digunakan oleh Presiden Warren
  • G. Harding selama kunjungan ke Alaska pada tahun 1923 untuk secara resmi menyelesaikan Jalur Kereta Api Alaska .
  • Fairbanks Arts Association – organisasi nirlaba yang didirikan untuk mempromosikan seni kontemporer dan tradisional di Interior Alaska.
  • Gold Rush Town – 35 bangunan yang dipugar dari Fairbanks awal, termasuk gereja pertama di Fairbanks dan rumah milik Hakim James Wickersham . Kebanyakan sekarang rumah toko suvenir dan pedagang lainnya.
  • Mini Golf Fairbanks – Lapangan Golf Mini 36 lubang paling utara di Amerika.
  • Lembah Pertambangan – berisi replika gerbang pintu air era demam emas yang berfungsi .
  • Museum Udara Pioneer – memorabilia penerbangan dan 14 pesawat; dimulai melalui upaya sejarawan penerbangan Randy Acord .
  • Pioneer Hall – dirancang menyerupai aula pertemuan awal abad ke-20. Termasuk Museum Pioneer, yang menampilkan memorabilia Demam Emas dan presentasi mural “Big Stampede”.
  • Replika Desa Asli Alaska dengan artefak.
  • Replika ruang kemudi SS Lavelle Young , kapal uap yang digunakan oleh pendiri Fairbanks ET Barnette untuk mencapai lokasi pemukiman.
  • SS Nenana – sebuah buritan yang mengangkut penumpang dan kargo di sungai Tanana dan Yukon dari tahun 1933 hingga 1954. Dengan ketinggian 230 kaki (70 m), ini adalah kapal berlambung kayu terpanjang kedua yang masih ada. Sekarang museum.
  • Museum Kereta Api Lembah Tanana – dibuka pada tahun 2006 dan menampilkan alat pengukur sempit 3 kaki ( 914 mm ) yang telah dipugar 1899 Mesin TVRR No. 1, lokomotif uap tertua yang masih berfungsi di Alaska dan masih dioperasikan sesekali oleh para sukarelawan.
Mengulas Lebih Jauh Tentang Alutiiq Museum
Informasi Museum

Mengulas Lebih Jauh Tentang Alutiiq Museum

Mengulas Lebih Jauh Tentang Alutiiq Museum – Museum Alutiiq atau Museum dan Gudang Arkeologi Alutiiq adalah museum nirlaba dan pusat budaya yang didedikasikan untuk melestarikan dan berbagi tradisi budaya Sugpiaq cabang Koniag Alutiiq ~ Alutiiq dari penduduk asli Alaska.

Mengulas Lebih Jauh Tentang Alutiiq Museum

Museum dan pusat budaya

baranovmuseum – Museum ini terletak di lantai pertama Alutiiq Center di Kodiak , Alaska . Museum Alutiiq adalah salah satu dari empat museum di Kodiak. Museum ini adalah museum ketujuh di Alaska dan museum suku kedua di Amerika Serikat yang diakreditasi. Museum ini menyediakan tur pameran, laboratorium, dan fasilitas penyimpanan koleksi untuk kelompok pendidikan.

Baca Juga : 5 Cara Jernih Melihat Patung Es di Dekat Museum Fairbanks

Museum akan menerima bahan-bahan yang relevan dengan sejarah budaya prasejarah, sejarah, dan kontemporer dari penduduk asli yang mendiami Bangsa Koniag Alutiiq. Materi tersebut termasuk, tetapi tidak terbatas pada, arkeologi, etnologi, fotografi, film, audio, arsip, dan spesimen sejarah alam. Pusat budaya ini memiliki galeri, penyimpanan lebih dari 190.000 artefak lokal, termasuk bahan fauna, sampel etnobotani, sampel sedimen, catatan lapangan, foto, dan peta, serta laboratorium penelitian.

Museum Alutiiq adalah gudang kecil, tetapi kami merawat koleksi yang sangat besar dengan hampir 250.000 item. Sebagai lembaga yang baru didirikan, Museum Alutiiq berupaya mengembangkan kebijakan dan praktiknya secara profesional. Museum Alutiiq juga menggunakan koleksinya untuk membangun komunitas di antara Alutiiq.

Museum Alutiiq didukung dan diatur oleh Alutiiq Heritage Foundation dan didedikasikan untuk melestarikan dan berbagi warisan Alutiiq. Bangsa Sugpiaq ~ Alutiiq meliputi pulau – pulau dan pantai daratan di tengah Teluk Alaska , termasuk Prince William Sound , Semenanjung Kenai luar , Teluk Kachemak di Chugach Sugpiaq , dan Kepulauan Kodiak serta Semenanjung Alaska di Koniag Alutiiq .

Sejarah

Museum Alutiiq merupakan pengembangan dari divisi budaya dan warisan Kodiak Area Native Association (KANA). Didirikan pada tahun 1987, divisi ini dirancang untuk mendorong penelitian arkeologi di seluruh pulau, mengembangkan program pendidikan tentang budaya Sugpiaq ~ Alutiiq , dan mempromosikan lokakarya tentang bahasa dan seni Sugpiaq ~ Alutiiq. Pada tahun 1990, divisi tersebut menjadi Pusat Kebudayaan Alutiiq dan pindah ke gedung sendiri. Kumpulan arkeologi besar dari penggalian lokal dikembalikan ke Kodiak untuk kurasi di pusat dan pameran publik dikumpulkan dari bahan-bahan ini.

Pada tahun 1993, KANA menerima hibah dari Exxon Valdez Oil Spill Trustee Council untuk mengembangkan gudang arkeologi canggih dan fasilitas penelitian regional. Museum dibuka pada April 1995 dan dibuka untuk umum pada Mei 1995. Semua koleksi arkeologi, etnografi, arsip, fotografi, dan sejarah alam dari Pusat Kebudayaan Alutiiq dipindahkan ke Museum Alutiiq pada saat ini.

KANA adalah asosiasi asli ANCSA . Itu dibentuk pada tahun 1966 sebagai perusahaan nirlaba 501 (c) (3) yang menyediakan layanan kesehatan dan sosial untuk Penduduk Asli Alaska di wilayah Koniag. Area layanan KANA meliputi Kota Kodiak ( Sun’aq ) dan enam desa Alutiiq: Akhiok ( Kasukuak ), Karluk ( Kal’uq ), Pelabuhan Tua ( Nuniaq ), Ouzinkie ( Uusenkaaq ), Pelabuhan Singa ( Masiqsirraq ), dan Larsen Teluk ( Uyaqsaq). KANA diatur oleh sepuluh anggota Dewan Direksi.

penduduk asli Alaska

Penduduk Asli Alaska atau Penduduk Asli Alaska adalah penduduk asli Alaska dan termasuk Iñupiat , Yupik , Aleut , Eyak , Tlingit , Haida , Tsimshian , dan sejumlah budaya Athabaskan Utara . Mereka sering ditentukan oleh kelompok bahasa mereka. Banyak Penduduk Asli Alaska yang terdaftar di entitas suku Asli Alaska yang diakui secara federal , yang pada gilirannya menjadi milik 13 Perusahaan Daerah Penduduk Asli Alaska , yang mengelola klaim tanah dan keuangan.

Nenek moyang Penduduk Asli Alaska bermigrasi ke daerah itu ribuan tahun yang lalu, setidaknya dalam dua gelombang yang berbeda. Beberapa adalah keturunan dari gelombang migrasi ketiga, di mana orang-orang menetap di bagian utara Amerika Utara. Mereka tidak pernah bermigrasi ke daerah selatan. Untuk alasan ini, studi genetik menunjukkan bahwa mereka tidak terkait erat dengan penduduk asli di Amerika Selatan. Penduduk Asli Alaska berasal dari Asia.

Antropolog telah menyatakan bahwa perjalanan mereka dari Asia ke Alaska dimungkinkan melalui jembatan darat Bering atau dengan melakukan perjalanan melalui laut. Di seluruh Kutub Utara dan utara sirkumpolar, nenek moyang Penduduk Asli Alaska membentuk berbagai budaya asli dan kompleks yang saling menggantikan dari waktu ke waktu. Mereka mengembangkan cara-cara canggih untuk menghadapiiklim dan lingkungan yang menantang . Kelompok-kelompok bersejarah telah ditentukan oleh bahasa mereka, yang termasuk dalam beberapa keluarga bahasa utama. Hari ini, Penduduk Asli Alaska merupakan lebih dari 15% dari populasi Alaska.

Demografi

Komisi Penduduk Asli Alaska memperkirakan ada sekitar 86.000 Penduduk Asli Alaska yang tinggal di Alaska pada tahun 1990, dengan 17.000 lainnya yang tinggal di luar Alaska. Sebuah studi 2013 oleh Departemen Tenaga Kerja dan Pengembangan Tenaga Kerja Alaska mendokumentasikan lebih dari 120.000 penduduk asli Alaska di Alaska. Sementara mayoritas Penduduk Asli Alaska tinggal di desa-desa kecil atau pusat daerah terpencil seperti Nome , Dillingham , dan Bethel , persentase yang tinggal di daerah perkotaan telah meningkat. Pada tahun 2010, 44% tinggal di daerah perkotaan, dibandingkan dengan 38% pada sensus tahun 2000. Pada 2018, penduduk asli merupakan 15,4% dari keseluruhan populasi Alaska.

Sejarah

Sejarah modern penduduk asli Alaska dimulai dengan kedatangan orang Eropa. Luar biasa untuk Amerika Utara, orang Rusia yang berlayar dari Siberia pada abad kedelapan belas adalah yang pertama melakukan kontak. Pedagang Inggris dan Amerika, sebagian besar datang dari pemukiman timur di Amerika Utara, umumnya tidak mencapai daerah itu sampai abad kesembilan belas. Dalam beberapa kasus, misionaris Kristen tidak aktif di Alaska sampai abad kedua puluh.

5 Cara Jernih Melihat Patung Es di Dekat Museum Fairbanks
Informasi Museum Museum Baranov

5 Cara Jernih Melihat Patung Es di Dekat Museum Fairbanks

5 Cara Jernih Melihat Patung Es di Dekat Museum Fairbanks – Sepanjang tahun, lokasi Far North Fairbanks memberi seniman kesempatan untuk membuat patung halus dari es sebening kristal. Penduduk dan pengunjung sama-sama dapat menyaksikan karya seni yang luar biasa muncul dari balok-balok besar es “Berlian Arktik” yang dipanen secara lokal yang beratnya dapat mencapai dua ton.

5 Cara Jernih Melihat Patung Es di Dekat Museum Fairbanks

baranovmuseum – Patung-patung itu tidak pernah berhenti memukau penonton yang paling berpengalaman dan yang terbaik menyaingi mereka yang ditempa dari batu. Faktanya, dengan begitu banyak tempat dan acara seni es untuk dijelajahi, kami telah merangkum semuanya dalam panduan praktis untuk melihat patung es di Fairbanks.

Baca Juga : Museum Pusat Warisan Asli Alaska

#1 – Kejuaraan Seni Es Dunia

Kejuaraan Seni Es Dunia merayakan tahun ke-31 dengan menjadi tuan rumah salah satu kompetisi dan pameran seni es tahunan terbesar di seluruh dunia. Seni es luar biasa yang diciptakan selama kompetisi menantang pikiran dan menginspirasi imajinasi. Tahun ini banyak seniman es berpartisipasi dengan kontingen internasional yang signifikan menghitung pemahat dari tempat-tempat yang jauh seperti Jepang, Belanda dan Rusia.

Acara es yang luar biasa ini, diselenggarakan oleh Ice Alaska, Inc. sejak awal, berlokasi di Tanana Valley Fairgrounds di College Road. Pekan raya menawarkan banyak ruang dan infrastruktur yang sangat baik. Berbagai atraksi es interaktif serta kompetisi yang sedang berlangsung termasuk klasik satu orang, dua orang dan multi-blok akan menghasilkan lebih dari 100 patung es secara keseluruhan. Naga fantastis, makhluk laut, labirin es, polong berputar, dan lebih banyak lagi pengunjung acara yang menyenangkan selama acara tahunan yang menarik ini.

#2 – Pameran Patung Es di Fairbanks Ice Art Park

Menurut pemilik taman Dick Brickley, atraksi ini merayakan status Fairbanks sebagai “Ibukota Pematung Es Dunia.” Ini termasuk mega slide ramah anak, labirin, rumah, taman bermain dan pemintal yang semuanya terbuat dari es yang dipanen dari O’Grady Pond di sebelah taman. Konsesi dan penjual makanan juga ada di lokasi. Pengunjung dapat mengamati pematung es kelas dunia menciptakan karya seni mereka. Dancing Lights and Ice mengundang pengunjung taman untuk berkendara melalui pajangan yang disetel

#3 – Museum Es Aurora

Ini adalah pengalaman dalam ruangan, tetapi Aurora Ice Museum di Chena Hot Springs beroperasi sepanjang tahun. Ini adalah lingkungan es terbesar di dunia yang tercipta dari lebih dari 1.000 ton es dan salju. Itu selesai pada tahun 2005 dan tetap 25 derajat Fahrenheit (minus 4 Celcius) sejak itu, dan parka disertakan dengan tiket masuk. Banyak patung yang bertahan selama bertahun-tahun, tetapi seniman lokal Steve dan Heather Brice membuat karya baru untuk mengubah dekorasi sesuai kebutuhan. Seluruh ruang diterangi dengan warna-warna cerah yang menonjolkan ksatria berkuda yang menakjubkan, lampu gantung, dan bola khas yang berisi bunga dan benda luar biasa lainnya. Dengan biaya tambahan, orang dewasa berusia 21 tahun ke atas dapat menikmati appletini yang disajikan dalam “gelas” mereka sendiri yang seluruhnya terbuat dari es.

#4 – Patung di sekitar kota

Dari November hingga Maret, sulit untuk tidak melihat pahatan es di banyak sudut jalan dan di depan gedung dan landmark di seluruh Fairbanks dan area sekitarnya. Untuk beberapa lokasi, merupakan tradisi tahunan untuk menugaskan pemahat es untuk membuat karya seni yang indah meski hanya sementara di tempat usaha mereka. Bagi yang lain, mungkin untuk acara atau festival khusus yang meminta patung ikonik untuk menandakan perayaan yang sedang berlangsung.

#5 – Museum Es Fairbanks

Terletak di Historic Lacey Street Theatre di Downtown Fairbanks, museum ini hanya buka selama musim panas. Ini termasuk patung es yang lebih besar dari kehidupan yang dipajang di ruang berpendingin. Jaket disediakan agar pengunjung bisa masuk dan berfoto. Bahkan ada seluncuran es dalam ruangan untuk yang berjiwa muda dan berjiwa muda. Seniman unggulan mengerjakan patung dan mendemonstrasikan proses mereka dengan narasi langsung. Area tempat duduk yang nyaman adalah tempat yang tepat untuk mendinginkan diri di hari musim panas yang terik.

Museum Pusat Warisan Asli Alaska
Informasi Museum Museum Baranov

Museum Pusat Warisan Asli Alaska

Museum Pusat Warisan Asli Alaska – Alaska Native Heritage Center adalah lembaga pendidikan, budaya dan Museum untuk semua orang Alaska, yang terletak di Anchorage , Alaska . Pusat ini dibuka pada tahun 1999. Alaska Native Heritage Center berbagi warisan dari 11 kelompok budaya utama Alaska. Kesebelas kelompok tersebut adalah Suku Athabaskan , Suku Eyak , Suku Tlingit , Suku Haida , Suku Tsimshian , Suku Unangax ( Aleut ), Suku Alutiiq , Yup’ik , Cup’ik , Yupik Siberia , dan Inupiaq.

Museum Pusat Warisan Asli Alaska

baranovmuseum – Pusat Warisan, terletak sepuluh mil dari pusat kota Anchorage, terletak di 26 hektar berhutan. The Gathering Place memberi pengunjung kesempatan untuk mengalami demonstrasi tarian Penduduk Asli Alaska, Permainan Asli, dan mendongeng tradisional. Hall of Cultures menyediakan pameran bergilir, kegiatan kerajinan untuk keluarga, dan kerajinan serta karya seni yang dibuat oleh seniman Asli Alaska. Teater ini menampilkan film-film bergilir, termasuk film dokumenter yang diproduksi oleh Heritage Center, berjudul “Stories Given, Stories Shared.”

Baca Juga : Museum Sejarah Kodiak

Di luar, pengunjung dapat mengunjungi situs desa, yang terdiri dari enam tempat tinggal penduduk asli seukuran aslinya yang mengelilingi Danau Tiulana. Enam tempat tinggal mewakili cara hidup unik yang dipraktikkan oleh Athabascan, Inupiaq/St. Pulau Lawrence Yupik, Yup’ik/Cup’ik, Aleut, Alutiiq, dan suku Eyak, Tlingit, Haida dan Tsimshian. Pemuda magang memimpin banyak tur ke situs desa, Alaska Native Heritage Center adalah satu-satunya organisasi di seluruh negara bagian yang mewakili semua budaya Asli Alaska. Organisasi nirlaba ini dioperasikan oleh Penduduk Asli Alaska dan merupakan salah satu dari sedikit organisasi seni yang tidak terafiliasi dengan suku yang dijalankan oleh masyarakat Pribumi.

Anchorage, Alaska

Anchorage adalah sebuah kelurahan terpadu kota-borough di negara bagian Alaska , di Pantai Barat Amerika Serikat . Dengan populasi 291.247 pada tahun 2020, itu adalah kota terpadat di Alaska dan berisi hampir 40% dari populasi negara bagian. Wilayah metropolitan Anchorage , yang meliputi Anchorage dan Borough Matanuska-Susitna yang berdekatan , memiliki populasi 398.328 pada tahun 2020, terhitung lebih dari setengah populasi negara bagian. Pada 1.706 sq mi (4.420 km 2 ) luas daratan, kota ini adalahterbesar keempat berdasarkan wilayah di Amerika Serikat dan lebih besar dari negara bagian terkecil, Rhode Island , yang memiliki 1.212 sq mi (3.140 km 2 ).

Anchorage berada di Southcentral Alaska , di ujung Cook Inlet , di semenanjung yang dibentuk oleh Knik Arm di utara dan Turnagain Arm di selatan. Pada bulan September 1975, City of Anchorage bergabung dengan Greater Anchorage Area Borough, membentuk Municipality of Anchorage. Batas kota kotamadya mencakup 1.961,1 sq mi (5,079.2 km 2 ), meliputi pusat kota , pangkalan militer bersama , beberapa komunitas terpencil , dan hampir semua Taman Negara Bagian Chugach. Karena itu, kurang dari 10% dari Kotamadya (atau Muni) berpenduduk, dengan konsentrasi penduduk tertinggi di area 100 mil persegi yang membentuk kota itu sendiri , di sebuah tanjung di hulu inlet, yang biasa disebut Anchorage, City of Anchorage, atau Anchorage Bowl.

Karena lokasinya, hampir sama jauhnya dari New York City , Tokyo , dan Frankfurt, Jerman (melalui rute kutub), Anchorage terletak dalam 10 jam melalui udara dari hampir 90% dari dunia industri. Untuk alasan ini, Bandar Udara Internasional Ted Stevens Anchorage adalah perhentian pengisian bahan bakar umum untuk penerbangan kargo internasional dan rumah bagi hub FedEx utama, yang disebut perusahaan sebagai “bagian penting” dari jaringan layanan globalnya. Anchorage telah memenangkan All-America City Award empat kali: pada tahun 1956, 1965, 1984–85, dan 2002, dari National Civic League . Kiplinger menamakannya kota paling ramah pajak di Amerika Serikat.

Museum Sejarah Kodiak
Informasi Museum Museum Baranov Wisata

Museum Sejarah Kodiak

Museum Sejarah Kodiak – Museum Sejarah Kodiak adalah pusat komunitas, di mana orang berkumpul untuk merayakan budaya kita melalui era dan berbagi cerita Kodiak. Kami adalah jantung dari Kodiak. Kami adalah tentang komunitas kami dan sejarahnya. Tempat ini adalah untuk siapa saja yang tinggal di atau mencintai tempat ini.

Museum Sejarah Kodiak

baranovmuseum – Pada tahun 2019, Kodiak Historical Society menyelesaikan Proyek Desain Ulang Pameran Permanen dan Peningkatan Fasilitas senilai $750.000 dengan dukungan murah hati dari Kota Kodiak, Murdock Charitable Trust, Rasmuson Foundation, dan komunitas Kodiak.

Baca Juga : Pengenalan Tentang Museum Yang Ada Di Alaska

Pusat komunitas yang didesain ulang menampilkan pameran permanen yang kolaboratif, didorong oleh komunitas, dan dapat didekati yang menampilkan sejarah Kodiak. Misi kami adalah memfasilitasi eksplorasi warisan alam, budaya, dan seni Pulau Kodiak dan masyarakat sekitarnya untuk menciptakan peluang bagi publik untuk menemukan, berbagi, dan bertukar pengetahuan menggunakan koleksi dan sumber daya yang tersedia melalui pengoperasian Museum Sejarah Kodiak.

Murdock Charitable Trust

MJ Murdock Charitable Trust adalah yayasan swasta nirlaba yang berbasis di Vancouver, Washington.

Sejarah

Setelah kematian salah satu pendiri Tektronix tahun 1971, Jack Murdock , $90 juta dari tanah miliknya dipindahkan ke yayasan amal yang, pada tahun 1975, menjadi MJ Murdock Charitable Trust. The Trust awalnya diawasi oleh Penasihat Umum Tektronix James B. Castles, pengacara Paul L. Boley, dan Walter P. Dyke sebagai wali , dengan Sam C. Smith ditunjuk sebagai CEO pertamanya. Trust dipimpin oleh direktur eksekutif Steve Moore dan dewan yang terdiri dari tiga wali: Jeff Grubb, Jeff Pinneo, dan John W. Castles (putra James B. Castles).

Kegiatan

Berbasis di Vancouver, Washington, pemberian hibah dana perwalian untuk proyek-proyek di bidang penelitian ilmiah, seni dan budaya, pendidikan, kesehatan dan kebutuhan layanan manusia untuk organisasi nirlaba yang beroperasi di Pacific Northwest — khususnya Alaska, Idaho, Montana, Oregon , Washington dan British Columbia. Menanggapi pandemi COVID-19 , Murdock Trust memperluas pemberian hibahnya untuk memasukkan dukungan darurat untuk organisasi nirlaba yang menggunakan aplikasi singkat. Trust menyelenggarakan program pelatihan dan pendidikan untuk pendidik, siswa dan profesional nirlaba, dan bekerja untuk memperluas peluang kolaborasi melalui pertemuan kelompok untuk membahas berbagai masalah dan tantangan.

Prioritas pendanaan Murdock Trust dikritik pada tahun 2016 karena sumbangannya kepada organisasi politik, khususnya, $975.000 yang diberikan kepada Alliance Defending Freedom , termasuk $375.000 pada tahun 2016. Alliance Defending Freedom telah digambarkan sebagai anti- LGBTQ organisasi dan ditetapkan sebagai kelompok kebencian pada Februari 2017 oleh Pusat Hukum Kemiskinan Selatan. Wali Murdock Jeff Grubb menanggapi kritik ini dengan menyatakan bahwa “Perwalian Murdock tidak memberikan uang kepada kelompok anti-gay atau anti-perempuan.” Murdock Trust menghadapi pengawasan tambahan dari organisasi pengawasan filantropi atas sumbangan $240.000 mereka pada tahun 2015 ke Freedom Foundation , sebuah kelompok yang berbasis di Olympia, Washington yang berusaha untuk “mebangkrutkan dan mengalahkan” serikat pekerja pegawai pemerintah, menurut salah satu dari mereka surat penggalangan dana.

Sejarah Museum

Majalah Rusia Amerika awalnya dibangun oleh pengrajin perusahaan sebagai fasilitas penyimpanan (majalah adalah kata Rusia untuk toko). Dibangun sekitar tahun 1808, kehadiran kontemporernya berfungsi sebagai pengingat bahwa Kodiak didirikan pada tahun 1793 sebagai Pavlovsk, pemukiman Rusia permanen pertama di Amerika Utara, dan menjabat sebagai ibu kota teritorial hingga tahun 1808. Bangunan ini adalah yang tertua di Alaska, struktur kayu tertua yang didokumentasikan di pantai barat Amerika Utara, dan struktur Rusia yang paling awal dibangun di Amerika Serikat.

Ketika wilayah itu berada di bawah kendali Amerika, bangunan itu diakuisisi oleh Alaska Commercial Company di mana ia melanjutkan operasi bisnisnya hingga 1911, ketika dibeli oleh WJ Erskine. Seorang karyawan Perusahaan Komersial Alaska dan pengusaha terkemuka, Erskine mengubah bangunan itu menjadi tempat tinggal pribadi dengan membuat perbaikan pada fondasinya, membangun kamar-kamar yang sudah jadi di dalamnya, dan menutup teras berjemur. Selama lebih dari tiga dekade, bangunan itu dikenal sebagai Rumah Erskine dan berfungsi sebagai pusat sosial bagi komunitas Kodiak: tempat di mana pernikahan, pergaulan sosial, dan pendatang baru di pulau itu disambut. Bangunan tersebut kemudian diakuisisi oleh firma Donnelly and Acheson pada tahun 1948 dan diubah menjadi rumah kos.

Setelah Gempa dan Tsunami Besar Alaska tahun 1964, kepemilikan bangunan dipindahkan ke Kota Kodiak dan disewakan ke Kodiak Historical Society untuk digunakan sebagai museum. Bangunan ini dinyatakan sebagai Landmark Bersejarah Nasional pada tahun 1962 dan ditetapkan dalam Daftar Tempat Bersejarah Nasional pada tahun 1966. Awalnya Museum Kodiak, kemudian dikenal sebagai Museum Baranov (Baranoff atau Baranof). Pada tahun 2019, Dewan Direksi Masyarakat Sejarah Kodiak mengganti nama fasilitas Museum Sejarah Kodiak untuk lebih melayani misinya melestarikan dan berbagi semua sejarah Kodiak.

Pengenalan Tentang Museum Yang Ada Di Alaska
Informasi Museum Museum Baranov

Pengenalan Tentang Museum Yang Ada Di Alaska

Pengenalan Tentang Museum Yang Ada Di Alaska – Jika Alaska bisa dikenal karena sesuatu yang lain selain dinginnya gletser dan es, itu seharusnya tentang makna sejarahnya yang kaya tidak hanya di Amerika Serikat tetapi juga di seluruh dunia.

Pengenalan Tentang Museum Yang Ada Di Alaska

baranovmuseum – Fakta tersebut terbukti dengan keberadaan Museum Baranov yang terletak di Kodiak, Alaska. Kembali ke hari-hari ketika Alaska masih dihuni oleh orang-orang dari berbagai negara dan itu adalah wilayah Rusia, banyak pengaruh sejarah dibawa ke Alaska. Museum Baranov tampak seperti lokasi yang sempurna untuk representasi kekayaan sejarah dan budaya daerah tersebut.

Baca Juga : Museum Sejarah Kodiak Atau Dikenal Baranov

Pulau tempat museum berada dengan jelas mendefinisikan seberapa cepat perubahan diterapkan pada saat Rusia mengambil alih negara. Dan karena keasyikan berlangsung selama hampir seratus lima puluh tahun, tidak ada pertanyaan mengapa negara bagian yang tampaknya terisolasi ini menjadi tempat meleburnya budaya dan gaya hidup. Jika Anda berpikir bahwa hanya sejarawan yang akan menikmati keindahan museum yang sangat indah, maka Anda salah.

Bahkan, pengunjung dari semua lapisan masyarakat dan dari semua rentang usia dapat menikmati museum karena memberikan gambaran yang sangat luar biasa tentang budaya dan gaya hidup penduduk asli Alaska bahkan sebelum Rusia datang untuk menaklukkan negeri itu. Selain menampilkan gaya hidup penduduk asli, museum ini juga dikemas dengan artefak yang jelas merupakan peluang dan ujung dari imigrasi Rusia ke daerah tersebut.

Ada juga potongan-potongan fenomenal Perang Dunia II serta memorabilia dari tahun-tahun pascaperang. Hal yang baik tentang museum adalah bahwa anak-anak berusia 12 tahun ke bawah tidak dikenakan biaya masuk. Ini berarti seluruh keluarga dapat menikmati wisata informasi ini. Setelah perjalanan pendidikan di Museum Baranov, semua tamu pasti memiliki pandangan yang lebih jelas tentang masa lalu daerah tersebut dan berkenalan dengan cara hidup penduduk desa.

5 Museum Terbaik Di Alaska

Museum Pelabuhan di Rasmuson Center, Anchorage, AK

Sejauh ini museum terbesar di Alaska! Museum Anchorage didedikasikan untuk menempatkan seni dan budaya Alaska dalam konteks global. Pameran saat ini, seperti “The View From Up Here” mencoba untuk mendefinisikan arti dari “Utara”, dan untuk menghilangkan (dan mungkin bahkan menciptakan) mistik masyarakat sekitar yang tinggal di sekitar Lingkaran Arktik. Apakah kita benar-benar hidup di iglo? Hanya ada satu cara untuk mengetahuinya.

Museum Warisan Penerbangan Alaska, Anchorage, AK

Pesawat hampir sama umum dengan mobil di negara bagian ini, dan untuk banyak kota dan desa di sini, naik pesawat adalah satu-satunya cara untuk sampai ke sana. Sebagai negara bagian dengan jumlah pilot terdaftar tertinggi di negara ini, penerbangan berjalan jauh di dalam rekreasi dan mata pencaharian kita. Jelajahi koneksi ini dan sejarah penerbangan semak yang menarik dalam koleksi museum yang luas.

Museum Rumah Oscar Anderson, Anchorage, AK

Rumah ini, dibangun pada tahun 1915 ketika kota Anchorage tidak lebih dari sebuah kota tenda yang dimuliakan, adalah salah satu rumah tertua di negara bagian dan satu-satunya museum rumah di Anchorage. Ini adalah cara sempurna untuk merasakan kekayaan awal Anchorage dan seberapa jauh industri telah berkembang di negara bagian yang total populasinya kurang dari kota San Francisco.

Museum Universitas Alaska Utara, Fairbanks, AK

Didirikan di sekitar penelitian ilmiah di University of Alaska Fairbanks, Alaska Museum of the North menampilkan lompatan besar yang telah diambil Alaska dalam penelitian dan pengembangan teknologi. Penasaran dengan apa yang terjadi saat desain game berpadu dengan alam? Bagaimana dengan sejarah arsitektur Penduduk Asli Alaska atau penjajahan? Ini adalah tempat Anda.

Museum Pratt, Homer, AK

Jelajahi hutan yang masih asli sambil merenungkan tempat manusia di negara bagian paling liar di Union. Museum Pratt di Homer mengkhususkan diri dalam penatalayanan dan sejarah perjalanan maritim di Alaska. Tidak ada tempat yang lebih baik untuk merenungkan masa depan tempat-tempat liar kita, terutama ketika Anda dapat melihat gletser keluar dari pegunungan dari jendela museum.

Museum Sejarah Kodiak Atau Dikenal Baranov
Informasi Museum Museum Baranov Wisata

Museum Sejarah Kodiak Atau Dikenal Baranov

Museum Sejarah Kodiak Atau Dikenal Baranov – Museum Sejarah Kodiak, hingga 2019 dikenal sebagai Museum Baranov ( bahasa Rusia : ей аранова ), adalah museum sejarah di 101 East Marine Way di Kodiak, Alaska . Terletak di gedung National Historic Landmark yang dikenal sebagai Rusia-Amerika Magazin dan Erskine House , yang juga menampung kantor Kodiak Historical Society.

Museum Sejarah Kodiak Atau Dikenal Baranov

baranovmuseum – Dibangun c. 1810, bangunan ini adalah yang tertua dari empat bangunan yang masih ada yang dibangun oleh Rusia ketika Alaska masih menjadi wilayah Rusia. Koleksi dan pameran museum difokuskan pada sejarah Kepulauan Kodiak dan Kepulauan Aleutian , dengan fokus khusus pada periode Rusia dan Amerika awal. Direktur museum saat ini adalah Sarah Harrington.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Palu (Haines, Alaska)

Kodiak, Alaska

Kodiak adalah kota utama dan salah satu dari tujuh komunitas di Pulau Kodiak di Borough Pulau Kodiak , Alaska . Semua transportasi komersial antara masyarakat pulau dan dunia luar melewati kota ini melalui kapal feri atau maskapai penerbangan. Pada sensus 2020 , populasi kota adalah 5.581, turun dari 6.130 pada 2010. Ini adalah kota terbesar kesepuluh di Alaska .

Awalnya dihuni oleh penduduk asli Alutiiq selama lebih dari 7.000 tahun, kota ini diselesaikan pada abad ke-18 oleh rakyat mahkota Rusia dan menjadi ibu kota Alaska Rusia . Pemanenan kulit berang-berang laut oleh Rusia menyebabkan hewan tersebut hampir punah pada abad berikutnya dan menyebabkan perang dengan dan perbudakan penduduk asli selama lebih dari 150 tahun. Kota ini telah mengalami dua bencana alam dalam satu abad terakhir: hujan abu vulkanik dari letusan Novarupta tahun 1912 dan tsunami dari gempa bumi Alaska tahun 1964 .

Setelah Alaska Purchase oleh Amerika Serikat pada tahun 1867, Kodiak menjadi pusat perikanan komersial yang terus menjadi andalan perekonomiannya. Pengaruh ekonomi yang lebih rendah termasuk pariwisata, terutama oleh mereka yang mencari perjalanan petualangan di luar ruangan. Ikan salmon , halibut , beruang Kodiak yang unik , rusa , rusa Sitka (ekor hitam), dan kambing gunung menarik wisatawan berburu dan juga nelayan ke Kepulauan Kodiak. Departemen Ikan dan Permainan Alaska memiliki kantor di kota dan situs web untuk membantu para pemburu dan nelayan mendapatkan izin yang tepat dan mempelajari tentang undang-undang khusus di wilayah Kodiak.

Kota ini memiliki empat sekolah dasar negeri, sebuah sekolah menengah pertama dan atas, serta cabang Universitas Alaska . Sebuah peternakan antena di puncak Gunung Pilar di atas kota secara historis menyediakan komunikasi dengan dunia luar sebelum kabel serat optik dijalankan. Transportasi ke dan dari pulau disediakan oleh layanan feri di Alaska Marine Highway serta maskapai komersial lokal.

Arsitektur dan sejarah bangunan

Komunitas yang sekarang dikenal sebagai Kodiak didirikan pada tahun 1793 sebagai Pavlovsk, dan merupakan pemukiman permanen Rusia pertama di Amerika Utara, dan menjabat sebagai ibu kota teritorialnya hingga tahun 1808. Bangunan ini dibangun pada dekade pertama abad ke-19 sebagai fasilitas penyimpanan ( atau “majalah”) oleh Perusahaan Amerika Rusia.

Ketika Alaska berada di bawah kendali Amerika, bangunan itu dibeli oleh Perusahaan Komersial Alaska , yang melanjutkan operasi bisnis yang sebelumnya dilakukan oleh Rusia. Pada tahun 1911 bangunan tersebut dijual kepada WJ Erskine, yang menggunakan bangunan tersebut sebagai tempat tinggal pribadi, membangun fondasi batu baru untuk bangunan tersebut dan menutup terasnya. Dia menjualnya pada tahun 1948 ke perusahaan yang menyewakannya.

Setelah gempa bumi Alaska 1964 dantsunami merusak kota, bangunan itu diakuisisi oleh otoritas pembangunan kembali pemerintah. Kepemilikan akhirnya dipindahkan ke kota, yang disewakan pada tahun 1967 ke Kodiak Historical Society. Sejak saat itu masyarakat telah memelihara properti tersebut, menggunakannya untuk ruang kantor dan sebagai museum. Bangunan itu dinyatakan sebagai Landmark Bersejarah Nasional pada tahun 1962, dan terdaftar di Daftar Tempat Bersejarah Nasional pada tahun 1966.

Bangunan ini adalah struktur kayu persegi panjang besar, sekarang bertumpu pada fondasi beton (menggantikan fondasi batu Erskine). Tingginya 2-1/2 lantai, kedalaman 36 kaki (11 m) dan lebar 72 kaki (22 m), dengan teras depan menonjol yang sebagian dilapisi kaca. Selesai di dinding kayu merah horizontal, yang menutupi dinding tua yang mungkin berasal dari Rusia. Ini memiliki atap pelana bernada curam, yang ditusuk pada elevasi utama (selatan) oleh atap pelana tunggal.

Interior bangunan telah diubah secara ekstensif untuk mengakomodasi penggunaan masyarakat historis, tetapi banyak dari kain yang lebih tua masih terlihat jelas. Interior awalnya dibagi menjadi dua ruang besar yang dipisahkan oleh dinding pemisah kayu yang masih ada (dengan pintu yang dipotong di kemudian hari), dan material yang membuat tangga menuju lantai dua juga tampak asli. Lantai atas memiliki lantai yang tampak seperti pabrik khas Rusia.

Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Palu (Haines, Alaska)
Informasi Museum Museum Baranov

Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Palu (Haines, Alaska)

Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Palu (Haines, Alaska) – The Hammer Museum , terletak di Haines, Alaska , AS , adalah museum pertama di dunia yang didedikasikan untuk palu . Museum ini didirikan pada tahun 2002 dan menjadi organisasi nirlaba pada tahun 2004. Museum ini memiliki lebih dari 1.400 palu dan alat terkait , mulai dari zaman kuno hingga zaman kolonial hingga era industri. Ini memiliki 8.000 artefak yang masih disimpan.

Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Palu (Haines, Alaska)

Haines, Alaska

baranovmuseum – Haines ( Tlingit : Deishú ) adalah tempat yang ditunjuk sensus yang terletak di Haines Borough , Alaska , Amerika Serikat. Letaknya di bagian utara Alaska Panhandle , dekat Taman Nasional dan Cagar Alam Teluk Glacier. Pada sensus 2020 , populasi CDP Haines adalah 1.657, turun dari 1.713 pada 2010, berkonsentrasi 79,6% dari total populasi Haines Borough.

Baca Juga : Totem Heritage Center Merupakan Musuem Totem Di Alaska

Nama asli asli Haines adalah Deish, yang berarti “ujung jalan” oleh kelompok Chilkat dari Tlingit . Ini menerima nama ini karena mereka dapat mengangkut (membawa) sampan mereka dari jalur yang biasa mereka gunakan untuk berdagang dengan pedalaman, yang dimulai di outlet Sungai Chilkat , ke Dtehshuh dan menghemat 20 mil (32 km) dayung di sekitar Semenanjung Chilkat .

Orang Eropa pertama, George Dickinson, seorang agen untuk Perusahaan Perdagangan Barat Laut , menetap di Dtehshuh pada tahun 1879. Pada tahun 1881, Chilkat meminta Sheldon Jackson untuk mengirim misionaris ke daerah tersebut. Samuel Hall Young , seorang pendeta Presbiterian , diutus. Jackson membangun Misi dan sekolah Chilkat di Dtehshuh pada tahun 1881, di atas tanah yang diberikan kepada gereja oleh Chilkat. Misi ini berganti nama menjadi “Haines” pada tahun 1884 untuk menghormati Francina E. Haines , ketua komite yang mengumpulkan dana untuk pembangunannya.

Pada saat itu, batas antara Kanada dan AS masih diperdebatkan dan didefinisikan secara samar . Ada klaim tanah yang tumpang tindih dari pembelian Alaska oleh Amerika Serikat dari Rusia pada tahun 1867 dan klaim Inggris di sepanjang pantai. Demam Emas Klondike tahun 1896–1899 sangat mengubah wilayah ini. Haines menjadi pusat pasokan untuk Dalton Trail dari Chilkat Inlet menawarkan rute ke Yukon untuk para penambang. Emas juga ditemukan 36 mil (58 km) dari Haines pada tahun 1899 di Distrik Porcupine.

Misi

Misi Museum Palu adalah untuk meneliti, mengidentifikasi, memamerkan, dan melestarikan sejarah dan penggunaan palu untuk pendidikan masyarakat umum.

Sejarah

Pendiri museum, Dave Pahl, pindah ke Alaska dari Cleveland, Ohio dengan tujuan menjadi mandiri pada tahun 1973. Dia menjadi pandai besi dan mulai mengumpulkan perkakas tangan secara informal. Koleksinya bertambah selama bertahun-tahun melalui pembelian, hadiah, dan ekspedisi “berburu palu”. Pada tahun 2001, Pahl dan istrinya Carol membeli sebuah bangunan berusia seratus tahun di Haines dan bermaksud mengubah ruangan itu menjadi museum. Jika ada keraguan tentang rencana tersebut, Dave menemukan upacara Tlingitpilih prajurit saat menggali fondasi untuk bangunan. Museum dibuka pada tahun 2002 dan menjadi organisasi nirlaba pada tahun 2004. Sebagian besar palu yang dipamerkan adalah pinjaman permanen dari koleksi Pahl, tetapi museum secara aktif mengumpulkan akuisisi baru. Untuk riwayat lengkap, lihat situs web.

Koleksi

Museum Hammer memiliki beberapa galeri pandai besi, perdagangan awal, industri, logam, batu dan kayu. Koleksi ini memiliki palu tradisional seperti yang digunakan dalam pertambangan, ternak, tukang kayu, industri kereta api, dan perbaikan pengeluaran otomotif. Selain itu, bankir, 1920-an dan 1930-an dan 1930-an pengunjung ruang, pengacara, halaman, musisi, dokter dan dokter gigi yang bertanggung jawab atas pekerjaan medis seperti dokter dan dokter gigi. Koleksi Sorotan termasuk Mesir Doliterball, Roma Fight, Roma Fight, Tlingit Warrior Pick, 50 atau lebih Paten Hammer, dan Patung di dalam dan di luar.

Totem Heritage Center Merupakan Musuem Totem Di Alaska
Informasi Museum Museum Baranov

Totem Heritage Center Merupakan Musuem Totem Di Alaska

Totem Heritage Center Merupakan Musuem Totem Di Alaska – Pusat Warisan Totem adalah museum yang dioperasikan oleh Kota Ketchikan di negara bagian Alaska, AS. Pusat Warisan memiliki salah satu koleksi tiang totem abad ke-19 terbesar di dunia yang tidak dipugar .

Totem Heritage Center Merupakan Musuem Totem Di Alaska

baranovmuseum – Tiang-tiang tersebut ditemukan dari pemukiman Tlingit yang tidak berpenghuni di Pulau Desa dan Pulau Tongass , selatan Ketchikan, serta dari desa Haida di Kasaan Lama. Pusat ini didirikan pada tahun 1976 untuk melestarikan totem-totem ini dan bertindak sebagai pusat budaya. Enam belas dari tiga puluh tiga tiang totem museum dipajang secara permanen, meskipun koleksi lainnya tersedia untuk tujuan penelitian.

Baca Juga : Mengulas Museum Negara Bagian Alaska

Pusat ini juga memamerkan artefak dan karya seni Tlingit, Haida, dan Tsimshian lainnya, termasuk karya pemahat Tlingit yang terkenal di dunia Nathan Jackson , dan penenun Haida yang terkenal Delores Churchill . Selain berfungsi sebagai museum, Pusat Warisan Totem melestarikan dan mempromosikan seni dan kerajinan tradisional masyarakat Tlingit, Haida, dan Tsimshian melalui program kelas seni dan kegiatan lainnya yang diakui secara nasional. Kelas diadakan sepanjang tahun, dan museum ini terbuka untuk pengunjung sepanjang tahun, dengan jam kerja yang diperpanjang selama musim panas. Lokasi Pusat Warisan Totem terdaftar di Daftar Tempat Bersejarah Nasional sebagai Totem Alaska pada tahun 1971.

Ketchikan, Alaska

Ketchikan adalah kota dan pusat Daerah Otonomi Gerbang Ketchikan Alaska. Ini adalah pemukiman paling selatan di negara bagian. Pusat kota Ketchikan adalah pusat bersejarah negara ini. Populasi pada sensus 2020 adalah 8.192, naik dari 8.050 pada 2010, menjadikannya kota terbesar keenam di negara bagian dan kotamadya terbesar ketiga belas, termasuk daerah yang ditunjuk sensus. Daerah sekitarnya, termasuk pinggiran utara dan selatan kota di sepanjang Tongas Highway (yang bukan bagian dari kota itu sendiri, tetapi sebagian besar dianggap juga sebagai salah satu bagian dari Ketchikan), dan pemukiman pedesaan kecil, yang sebagian besar dapat diakses oleh air. Populasi 13.948 orang. Dalam sensus yang sama.

Didirikan pada 25 Agustus 1900, Ketchikan adalah kota terintegrasi paling awal yang bertahan di Alaska karena pembubaran pemerintah kota karena integrasi atau integrasi di tempat lain di Alaska. Ketchikan terletak di pulau Revillagigedo dan diberi nama oleh Kapten George Vancouver pada tahun 1793. Ketchikan dinamai setelah Ketchikan Creek. Ketchikan Creek mengalir melalui kota dan masuk ke Tongas Narrows, tidak jauh di tenggara pusat kota. “Ketchikan” berasal dari nama Sungai Tlingit, Kitchkin, dan berarti “ambigu”. Ini bisa berarti “sungai Kitchik”. Akun lain mengklaim bahwa itu berarti “sayap elang yang menggelegar”. Di Tlingit modern, nama ini adalah Kichx̱áan.

Sejarah

Ketchikan Creek berfungsi sebagai kamp pemancingan musim panas bagi penduduk yang asli dari Tlingit yang sudah ada selama bertahun-tahun sebelum kota ini didirikan oleh Mike Martin pada tahun 1885. Dia dikirim ke daerah itu oleh pabrik pengalengan Oregon untuk mengevaluasi prospeknya. Dia mendirikan toko umum dengan Clark & ​​Martin Salting Company dengan George Clark dari Nova Scotia, yang merupakan mandor pabrik pengalengan yang terbakar.

Ketchikan dikenal sebagai “Kota Pertama Alaska” karena lokasinya yang strategis di ujung selatan Inside Passage, yang menghubungkan Teluk Alaska dan Puget Sound. Rumah misi ini dibangun pada tahun 1905 dan menjadi Rumah Sakit Memorial Yates pada tahun 1909. Pada tahun 2020, National Trust for Historic Preservation menetapkan bekas rumah sakit tersebut sebagai salah satu situs bersejarah paling terancam punah di Amerika Serikat.

Mengulas Museum Negara Bagian Alaska
Informasi Museum Museum Baranov

Mengulas Museum Negara Bagian Alaska

Mengulas Museum Negara Bagian Alaska – Museum Negara Bagian Alaska adalah sebuah museum di Juneau , Alaska , Amerika Serikat. Koleksi museum termasuk bahan budaya dari masyarakat Pantai Barat Laut ( Tlingit , Haida dan Tsimshian ), budaya Athabascan dari Interior Alaska, Inupiaq dari pantai utara, dan Yup’ik di barat daya Alaska, orang Alutiiq dari Prince William Sound dan Pulau Kodiak, dan Unangax dari luar di sepanjang rantai Aleutian. Artefak dari era kolonial negara Rusia, sejarah negara dan politik, seni rupa (termasuk seni kontemporer), sejarah alam, industri dan perdagangan juga dapat ditemukan di pameran.

Mengulas Museum Negara Bagian Alaska

baranovmuseum – Setelah renovasi senilai $139 juta, dibuka kembali setelah ditutup selama dua tahun tiga bulan. Museum ditutup sementara pada tanggal 28 Februari 2014, untuk pembuatan fasilitas baru yang tergabung dalam Perpustakaan, Arsip dan Museum Negara (SLAM) menjadi satu fasilitas penelitian yang lengkap.

Baca Juga : Mengulas Alaska Aviation Museum Yang Ada Di Alaska

Struktur lama, yang dirancang oleh Linn A. Forrest, dihancurkan pada Agustus 2014, dan fasilitas baru dibuka pada tapak yang sama (tetapi lebih besar), pada 6 Juni 2016. Gedung baru dinamai sesuai nama kurator pertama untuk Museum Negara Bagian Alaska, pendeta Ortodoks Rusia, Pastor Andrew P. Kashevaroff. Bangunan ini juga dikenal sebagai APK.

Juneau, Alaska

Kota dan Borough Juneau , lebih dikenal sebagai Juneau ( / dʒ uː n oʊ / JOO -noh ; Tlingit : Dzánti K’ihéeni [ˈtsntʰɪ̀ kʼɪ̀ˈhíːnɪ̀] ), adalah ibu kota negara bagian Alaska . Terletak di Gastineau Channel dan Alaskan panhandle , itu adalah kotamadya terpadudan kota terbesar kedua di Amerika Serikat berdasarkan wilayah . Juneau dinobatkan sebagai ibu kota Alaska pada tahun 1906, ketika pemerintah yang saat itu bernama Distrik Alaska dipindahkan dari Sitka seperti yang ditentukan oleh Kongres AS pada tahun 1900.

Kotamadya bersatu pada 1 Juli 1970, ketika kota Juneau bergabung dengan kota Douglas dan Greater Juneau . di sekitarnyaBorough untuk membentuk munisipalitas saat ini, yang menurut wilayahnya lebih besar daripada Rhode Island dan Delaware. Pusat kota Juneau ( 58°18′00″LU 134°24′58″W ) terletak di kaki Gunung Juneau dan di seberang saluran dari Pulau Douglas . Pada sensus 2020 , Kota dan Borough memiliki populasi 32.255, menjadikannya kota terpadat ketiga di Alaska setelah Anchorage dan Fairbanks. Juneau mengalami arus masuk harian sekitar 6.000 orang dari mengunjungi kapal pesiar antara bulan Mei dan September.

Kota ini dinamai menurut seorang penambang emas dari Quebec , Joe Juneau , meskipun tempat itu untuk sementara waktu disebut Rockwell dan kemudian Harrisburg (menurut co-prospector Juneau, Richard Harris ). Nama kota Tlingit adalah Dzántik’i Héeni (“Dasar Sungai Flounder,” dzánti ‘flounder,’ –kʼi ‘base,’ héen ‘river’), dan Teluk Auke di utara Juneau disebut ak’w (“Danau kecil”, áa ‘danau,’ -kʼ ‘kecil’) dalam bahasa Tlingit. Sungai Taku, tepat di selatan Juneau, dinamai menurut angin t’aakh dingin , yang kadang-kadang berhembus dari pegunungan.

Juneau unik di antara 49 ibu kota AS di daratan Amerika Utara karena tidak ada jalan yang menghubungkan kota ke seluruh negara bagian atau Amerika Utara. Honolulu , Hawaii , adalah satu-satunya ibu kota negara bagian lain yang tidak terhubung melalui jalan darat ke seluruh Amerika Utara. Tidak adanya jaringan jalan disebabkan oleh medan yang sangat terjal di sekitar kota.

Hal ini pada gilirannya membuat Juneau menjadi kota pulau de facto dalam hal transportasi, karena semua barang yang masuk dan keluar harus menggunakan pesawat atau kapal, terlepas dari lokasi kota di daratan Alaska. Pusat kota Juneau berada di permukaan laut, dengan pasang surut rata-rata 16 kaki (5 m), di bawah pegunungan curam dengan ketinggian sekitar 3.500 hingga 4.000 kaki (1.100 hingga 1.200 m). Di atas pegunungan ini adalah Juneau Icefield, massa es besar dari mana sekitar 30 gletser mengalir; dua di antaranya, Gletser Mendenhall dan Gletser Lemon Creek, terlihat dari sistem jalan lokal. Gletser Mendenhall secara bertahap mundur; muka depannya mengecil lebar dan tingginya.

Alaska State Capitol di pusat kota Juneau dibangun sebagai Gedung Federal dan Teritorial pada tahun 1931. Sebelum menjadi negara bagian, gedung ini menampung kantor-kantor pemerintah federal, gedung pengadilan federal, dan kantor pos. Itu juga menampung legislatif teritorial dan banyak kantor teritorial lainnya, termasuk gubernur. Hari ini, Juneau tetap menjadi rumah legislatif negara bagian dan kantor gubernur dan wakil gubernur . Beberapa kantor cabang eksekutif lainnya telah pindah ke tempat lain di negara bagian.

Mengulas Alaska Aviation Museum Yang Ada Di Alaska
Informasi Museum Museum Baranov

Mengulas Alaska Aviation Museum Yang Ada Di Alaska

Mengulas Alaska Aviation Museum Yang Ada Di Alaska – Museum Penerbangan yang ada di Alaska, sebelumnya untuk Museum Warisan dari Penerbangan yang ada diAlaska. Sejak tahun 1988, misinya adalah untuk melestarikan, menampilkan, dan menghormati warisan penerbangan Alaska dengan melestarikan dan menampilkan pesawat bersejarah, kerajinan, dan suvenir, dan mempromosikan kepentingan publik dalam penerbangan dan sejarahnya.

Mengulas Alaska Aviation Museum Yang Ada Di Alaska

Ikhtisar

baranovmuseum – Museum ini terdiri dari Hangar Utama, Rasmuson, Selatan, dan Restorasi; sekaligus tempat berteduh. Juga dipamerkan kabin menara kontrol lalu lintas udara yang digunakan di Lapangan Merrill dari tahun 1962 hingga 2002.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Pratt

Sejarah

Alaskan Historical Aircraft Society didirikan pada 1977 dan museum dibuka untuk umum pada 1988.

Pulau Adak

Pulau Adak ini itu merupakan salah satu dari pulau yang ada di dekat bagian yang ada di barat grup yang ada Kepulauan yang bernama Andreanof dari Kepulauan yang ada di Aleutian di Alaska . Kota paling selatan Alaska, Adak , terletak di pulau itu. Pulau ini memiliki luas daratan 274,59 mil persegi (711,18 km 2 ), berukuran panjang 33,9 mil (54,5 km) dan lebar 22 mil (35 km), menjadikannya pulau terbesar ke-25 di Amerika Serikat .

Karena ini angin yang kencang, seringnya ini tutupan awan, dan juga suhu dingin, vegetasi yang sebagian besar ini merupakan tundra yang ada di ketinggian yang lebih rendah. Titik tertinggi adalah Gunung Moffett , dekat ujung barat laut pulau, pada ketinggian 3.924 kaki (1.196 m). Salju menutupi sebagian besar tahun. Adak adalah kota terbesar dan utamanya. Kata Adak berasal dari kata Aleut adaq , yang berarti “ayah”.

Sejarah

Pulau Adak telah menjadi rumah bagi Kepulauan Aleutian sejak zaman kuno. Penjelajah Rusia abad yang ke-18 juga ini mengunjungi sebuah pulau itu, tetapi tidak bisa memiliki pemukiman yang permanen. Selama Perang Dunia II, Tentara Kekaisaran Jepang adalah wilayah yang berbatasan dengan Alaska, musuh asing pertama sejak Perang 1812, dan dua pulau paling barat dari Kepulauan Aleutian, Attu dan Kiska. Jepang juga menyerang pangkalan militer AS di pelabuhan Belanda dari udara. Operasi Jepang sejalan dengan Pertempuran Midway yang lebih terkenal.

Pulau Adak dipilih sebagai lokasi lapangan terbang, dan operasi penerbangan dimulai pada September 1942. Pada 11 Mei 1943, empat hari setelah tanggal invasi awal yang tertunda karena adanya cuaca yang buruk, tentara Amerika mendarat di Pulau Attu dan mengalahkan garnisun Jepang di sana. , dengan mengorbankan 2.300 nyawa orang Jepang dan 550 orang Amerika. Mengharapkan pertempuran serupa untuk Pulau Kiska, Tentara AS dan Sekutu yang mendarat di sana 15 Agustus 1943, menemukan penjajah telah dievakuasi secara diamdiam oleh pasukan dari angkatan laut negara Jepang sejak akhir dari bulan Mei 1943.

Koleksi

  • Peziarah Amerika 100-B 6605
  • Beechcraft Model 18S 7728
  • Bel UH-1H Iroquois 65-12849
  • Boeing 737-290C
  • Konsolidasi OA-10A Catalina 44-33954
  • Curtiss P-40E Warhawk (13)
  • de Havilland Kanada DHC-2 Beaver 1207
  • Douglas World Cruiser “Seattle”
  • Fairchild 24G 2933
  • Grumman G-21A Angsa B-102
  • Grumman G-44 Widgeon 1312
  • Kurir Helio
  • Commuter Pembalik Keystone 313
  • McDonnell Douglas GF-15A Elang 74-0084
  • Noorduyn Norseman 507
  • Piasecki H-21B 54-4004
  • Piper PA-18-150 Super Cub 18-4459
  • Stearman C2B 121
  • Stinson L-1 Waspada 41-18915
  • Stinson V-77 Reliant 77-36
  • Taylorcraft BC-12D 7265
  • Taylorcraft L-2 5416
  • Perjalanan Udara S-6000-B 967
  • Waco YKC 3991

Hall of Fame

  • 2000 – Noel Wien
  • 2001 – Ray Petersen
  • 2002 – Joe Crosson
  • 2003 – Carl Ben Eielson
  • 2004 – Bob Ellis
  • 2005 – Robert Campbell Reeve
  • 2006 – Merle “Lubang Lumpur” Smith
  • 2007 – Russel Merrill
  • 2008 – Seni Woodley
  • 2009 – Ruth M. Jefford
  • 2010 – Sheldon B. “Shell” Simmons
Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Pratt
Informasi Museum Museum Baranov

Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Pratt

Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Pratt – Museum Pratt ini itu merupakan salah satu jenis museum dari sejarah yang ada pada alam dari jenis regional yang saat ini sudah terletak di kota Homer, Alaska , dengan pameran yang menjelajahi kehidupan yang ada di sekitar dari Teluk Kachemak yang ada di Alaska Tengah bagian Selatan.

Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Pratt

baranovmuseum – Misi museum adalah untuk melestarikan “kisah wilayah Teluk Kachemak”, melalui “koleksi, pameran, dan program dalam budaya, sains, dan seni”. Pameran dalam ruangan meliputi homesteading awal , tradisi penduduk asli Alaska , seni kontemporer lokal, dan eksplorasi kehidupan laut dan darat di sekitar Teluk Kachemak. Pameran luar ruangan menampilkan kabin bersejarah, kebun raya, dan jalur alam.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Musuem Anchorage

Homer, Alaska

Homer adalah sebuah kota di Borough Peninsula Kenai di negara bagian Alaska . Ini adalah 218 mi (351 km) barat daya dari Anchorage . Menurut Sensus 2020 , populasinya adalah 5.522, naik dari 5.003 pada 2010. Lama dikenal sebagai ” Ibukota Perikanan Halibut Dunia”, Homer juga dijuluki “ujung jalan”, dan baru-baru ini, “dusun kosmik di tepi laut”.

Iklim

Seperti sebagian besar Alaska Tengah-Selatan , Homer memiliki iklim pesisir subarktik sedang ( Köppen Dsc ), yang menyebabkan cuacanya moderat dibandingkan dengan pedalaman Alaska. Musim dingin bersalju dan panjang, tetapi tidak terlalu dingin, mengingat garis lintang, dengan rata-rata tinggi Januari hanya sedikit di bawah titik beku. Curah salju tahunan rata-rata 50 inci (127 cm) per musim, terutama turun dari bulan November sampai Maret, dengan beberapa akumulasi pada bulan Oktober dan April tetapi jarang pada bulan Mei.

Homer hanya menerima curah hujan sekitar 25 inci setiap tahun karena pengaruh Pegunungan Chugach di tenggara, yang melindunginya dari Teluk Alaska. Tujuh hari memiliki suhu minimum 0 °F (−18 °C) atau di bawahnya setiap tahun, dan Homer masukZona Kekerasan Tanaman USDA 6a. Musim panas menjadi sejuk karena pengaruh laut, dengan maksimum atau minimum 75 °F (24 °C) yang tersisa pada atau di atas 55 °F (13 °C) sangat jarang. Suhu ekstrem berkisar dari 24 °F (−31 °C) pada 28–29 Januari 1989, hingga 81 °F (27 °C) pada 10 Juli 1993.

Sejarah

Museum Pratt berawal dari Homer Society of Natural History, yang didirikan pada tahun 1965. Seniman lokal Sam Pratt memiliki koleksi barang-barang yang mengarah pada pendirian masyarakat. Hazel Heath , bendahara masyarakat 1968-1983 dan walikota Homer 1968-1976, telah dikreditkan dengan mendirikan museum, yang didirikan pada tahun 1968. Sam Pratt dan istrinya Vega menyumbangkan tanah tempat Museum dibangun, dan Sam Pratt menjabat sebagai kurator sukarelawan pertama Museum.

Pameran

Pameran galeri utama di Museum Pratt bertajuk Kachemak Bay: An Exploration of People & Place, yang mengeksplorasi budaya yang telah ada di Teluk Kachemak, serta kehidupan kontemporer di Teluk Kachemak. Galeri ini memiliki pameran dari penduduk asli Alaska awal hingga para pemilik rumah tahun 1930-an dan 1940-an, hingga perikanan saat ini yang menopang kawasan Teluk Kachemak, termasuk Homer, Kota Kachemak, Seldovia, Halibut Cove, Anchor Point, dan desa-desa tambahan di sekitar Teluk.

Salah satu daya tarik utama bagi pengunjung adalah kamera satwa liar pakan hidup yang dipasang untuk melihat burung laut seperti puffin , burung kormoran , dan murre di Pulau Gull di Teluk Kachemak. Kamera dikendalikan di museum, dengan layar sentuh di bawah layar utama untuk digunakan pengunjung. Kamera SeeBird (atau Cam Gull) juga tersedia online selama bulan-bulan musim panas, meskipun dikendalikan oleh pengunjung di museum dan bukan pengunjung online.

Ekspansi

Museum Pratt telah bekerja untuk membangun fasilitas baru di properti seluas 9,8 hektar, untuk menambah ruang pameran dan ruang penyimpanan untuk koleksinya . Gedung baru juga akan berada di satu tingkat, menghilangkan kebutuhan akan tangga dan lift, dan akan memiliki efisiensi lain yang tidak mungkin dilakukan dengan gedung saat ini. Dewan Direksi Museum Pratt memutuskan untuk mendukung pembuatan gedung museum baru, dan memulai desain gedung ini pada tahun 2010.

Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Anchorage
Informasi Museum Uncategorized Wisata

Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Anchorage

Mengulas Lebih Jauh Tentang Musuem Anchorage  – Museum yang bernama Anchorage ini itu merupakan salah satu dari jenis museum seni, ekologi, etnografi, sejarah, dan juga merupakan salah satu dari jenis sains besar yang sudah terletak yang ada di sebuah bangunan yang modern di jantung dari Anchorage, Alaska. Ini itu juga sudah didedikasikan untuk mempelajari dan menjelajahi tanah, masyarakat, seni, dan sejarah Alaska.

Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Anchorage

Sejarah

baranovmuseum – Museum dibuka pada tahun 1968 di gedung seluas 10.000 kaki persegi (930 m 2 ) dengan pameran 60 lukisan Alaska yang dipinjam, koleksi 2500 benda bersejarah dan etnografi , dan dua staf. Ini dirancang oleh Arsitek Mitchell/Giurgola .

Baca Juga : Museum dan Galeri Seni Terbaik di Anchorage, Alaska

Museum ini telah tumbuh dengan mantap dan berkembang tiga kali sejak itu, terakhir pada tahun 2010, hingga ukurannya saat ini 170.000 kaki persegi (16.000 m 2 ) dengan koleksi 25.000 objek dan 500.000 foto bersejarah, dan staf lebih dari 50 orang. terakreditasi pada tahun 1973, museum ini telah mempertahankan akreditasinya sejak itu. Pada tahun 1992, museum ini menjadi rumah bagi kantor Pusat Studi Arktik NMNH Smithsonian di Alaska, yang mendukung misi museum melalui penelitian, pendidikan, dan pameran.

Layanan

Museum Anchorage adalah “museum kelas dunia yang terletak di jantung kota terbesar Alaska”. Ini menyambut lebih dari 180.000 pengunjung tahunan dari Alaska dan dari seluruh dunia dan berfungsi sebagai pusat budaya bagi masyarakat. Pusat Studi Arktik Smithsonian Institution melakukan program publik dan program penelitian kolaboratif untuk meningkatkan pemahaman tentang masyarakat, budaya, dan lingkungan utara. Ini mengembangkan pameran dan menawarkan lokakarya pelatihan museum profesional yang sering dikunjungi oleh personel museum dan pusat budaya dari seluruh negara bagian.

Wilayah geografis yang dilayani

Museum ini melayani misinya di seluruh negara bagian dengan mengatur dan mempresentasikan program dan pameran di Anchorage, serta dengan mengadakan pameran keliling di seluruh negara bagian. Contohnya termasuk pameran bersama dengan museum di Unalaska , Bethel , Homer , Ketchikan , Kenai , Fairbanks , Kodiak , Eek dan Juneau . Museum ini memberikan rekomendasi profesional tentang koleksi, pameran, pendidikan, organisasi arsip dan konservasi ke museum Alaska lainnya, pusat budaya, dan publik.

Koleksi permanen

Museum Anchorage memiliki lebih dari 40.000 kaki persegi (3.700 m 2 ) yang dikhususkan untuk koleksi permanennya dengan fokus pada sejarah Alaska, Seni Utara dan Etnografi.

Galeri Alaska

Galeri ini dikhususkan untuk sejarah Alaska yang kaya dari fauna asli melalui waktu migrasi awal pertama hingga saat ini. Galeri Alaska memamerkan lebih dari 1.000 objek dan merupakan salah satu presentasi paling lengkap tentang sejarah dan etnologi Alaska. Diorama skala penuh dan miniatur memberikan wawasan tentang gaya hidup penduduk asli Alaska, eksplorasi dan pemukiman oleh Rusia, era demam emas, Perang Dunia II dan kenegaraan pada tahun 1959.

Seni Utara

Koleksi seni permanen mewakili berbagai macam seni dari Alaska dan sirkumpolar Utara. Tujuh galeri di lantai dasar museum dikhususkan untuk koleksi ini. Pameran termasuk lukisan pemandangan, gambar dari ekspedisi Eropa awal ke Alaska, karya seniman kontemporer, dan seluruh galeri lukisan karya Sydney Laurence , mungkin seniman paling terkenal di Alaska.

Pameran dan program

Pameran termasuk pertunjukan juri, pameran interpretatif dan pameran keliling dari museum lain. Museum ini menyediakan sejumlah besar pameran dan program yang memperkenalkan orang Alaska dengan seni, budaya, sejarah, dan sains dari orang dan tempat lain. Dalam beberapa tahun terakhir, museum telah mempresentasikan “Terbungkus dalam Kebanggaan: Kente Ghana dan Identitas Afrika Amerika”, “Tibet: Pegunungan dan Lembah, Kastil dan Tenda”, “Harta Tenun: Selimut Norwegia”, dan beberapa pameran Korea dan Jepang keramik . Museum ini juga berusaha untuk memastikan bahwa program dan pameran yang berfokus di Alaska mewakili keragaman warisan imigran di Alaska dan Far North. Program publik meliputi kuliah, kelas, lokakarya, film, tur umum dan sekolah,

Pemerintahan

Museum ini dioperasikan oleh Anchorage Museum Association, sebuah organisasi nirlaba swasta di bawah kontrak jangka panjang dengan Municipality of Anchorage. Anggaran tahunannya berasal dari pendapatan yang diperoleh, penggalangan dana dan hibah, dan dari kotamadya. Kotamadya memiliki fasilitas dan koleksi museum. Yayasan Museum Anchorage, sebuah organisasi pendukung yang terintegrasi secara fungsional 501(c)(3), mengelola dana abadi dan mengawasi proyek perluasan.

Staf

Ada sekitar 50 anggota staf FTE dan mereka diatur ke dalam departemen berikut: Administrasi, Teknologi Informasi, Operasional Gedung, Koleksi, Perpustakaan dan Pusat Sumber Daya, Kurator, Pengembangan, Pameran, Desain, Pembelajaran dan Keterlibatan, Pemasaran & Hubungan Masyarakat, Penjangkauan Masyarakat , Layanan Pengunjung, dan Studi Arktik. Personil di tempat untuk Pusat Studi Arktik Smithsonian termasuk seorang arkeolog dan antropolog. Museum bergantung pada program sukarelawan yang kuat. Lebih dari 300 sukarelawan bekerja sebagai pemandu dan di bidang pendidikan, koleksi, pameran, dan perpustakaan/arsip.

Fasilitas

Museum seluas 170.000 kaki persegi (16.000 m2) termasuk galeri untuk pameran interpretatif dari koleksi permanennya dan galeri untuk pameran yang berubah. Sebuah atrium besar, dua ruang kelas, dan auditorium berkapasitas 230 kursi menyelenggarakan berbagai macam program, kelas, dan acara khusus. Back-of-house termasuk lokakarya persiapan pameran, penyimpanan koleksi, dan ruang kerja, termasuk laboratorium konservasi.

Museum dan Galeri Seni Terbaik di Anchorage, Alaska
Informasi Museum

Museum dan Galeri Seni Terbaik di Anchorage, Alaska

Museum dan Galeri Seni Terbaik di Anchorage, Alaska – Berbagai museum dan atraksi sejarah di Anchorage memberikan gambaran sekilas tentang latar belakang budaya negara bagian Alaska yang kaya.

Museum dan Galeri Seni Terbaik di Anchorage, Alaska

baranovmuseum – Pemandangannya sendiri pasti akan menarik, tetapi menjelajahi museum dan galeri seninya akan mengungkap ribuan tahun sejarah, memberi Anda wawasan yang lebih dalam.

Berikut adalah beberapa museum dan galeri seni terbaik di Anchorage, Alaska:

1. Anchorage Museum

Sebagai museum terbesar di Alaska, Museum Anchorage menjalin benang merah sosial, politik, sejarah, budaya, ilmiah, dan artistik. Jika Anda tertarik untuk menjelajahi seluruh keragaman budaya asli Alaska, ini harus menjadi perhentian pertama Anda.

Selain mahakarya seni Asli Alaska dari Smithsonian Institution, Anda juga akan mendapatkan pengalaman ilmiah langsung dengan planetarium, tangki kehidupan laut, dan banyak lagi.

Di musim panas (Mei hingga September), Museum Anchorage buka setiap hari dari pukul 9 pagi hingga 6 sore. Di musim dingin (Oktober hingga April), museum buka pada hari Selasa hingga Sabtu dari pukul 10 pagi hingga 6 sore. Mereka tetap tutup pada hari Minggu tetapi buka pada hari Senin dari siang sampai jam 6 sore

Penerimaan untuk anggota gratis dan biaya masuk untuk pengunjung lain dapat bervariasi tergantung pada individu. Informasi lebih lanjut dapat ditemukan di halaman resmi mereka.

2. Alaska Veterans Museum

Museum Veteran Alaska memaparkan sejarah unik Alaska tentang bagaimana ia menjadi seperti sekarang ini. Dari kisah-kisah tembakan terakhir Perang Saudara, gaun tidur sutra yang dibuat untuk istri tercinta, hingga kisah Pramuka Eskimo pemberani yang terlupakan, museum ini menghidupkan sejarah militer Alaska.

Baca Juga : 4 Museum Anchorage Terbaik di Alaska

Dengan berbagai macam pameran dan artefak yang berasal dari Perang Saudara hingga konflik terbaru dan sejarah lisan veteran – selalu ada sesuatu untuk semua orang yang terpesona oleh sejarah militer. Biaya keanggotaan berkisar dari $30-$300. Mereka buka Rabu sampai Sabtu dari 10 pagi sampai 5 sore Mereka tetap tutup Minggu sampai Selasa.

3. Alaska Museum of Science & Nature

Jika Anda menemukan transisi manusia dari zaman prasejarah hingga saat ini menarik, Museum Sains & Alam Alaska harus menjadi perhentian pertama Anda. Dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhan khusus akan pendidikan sains di Alaska, museum ini secara eksklusif berfokus pada aspek ekologi, budaya, dan geologi dari sejarah Alaska.

Dengan pameran langsung mulai dari dinosaurus, batu, paus, dan zaman es, antara lain, tidak mengherankan mengapa Museum Sains & Alam Alaska disebut sebagai permata tersembunyi di Anchorage.

Ada kegiatan untuk segala usia. Di kamar anak-anak, mereka menampilkan penggalian dinosaurus dan mammoth bersadel. Mereka buka dari Kamis hingga Sabtu dari pukul 10 pagi hingga 4 sore. Mereka tetap tutup dari Minggu hingga Rabu.

4. Alaska Aviation Museum

Dengan sejarah penerbangan yang kaya yang disajikan Museum Penerbangan Alaska, museum ini tetap berada di peringkat 5 atraksi teratas di Anchorage. Terletak di Bandara Internasional Anchorage (pangkalan pesawat amfibi tersibuk di dunia), bandara ini menampung pesawat dan artefak yang menarik, dan relevan serta bermakna dalam mendefinisikan sejarah Alaska.

Di antara atraksi utama Museum Penerbangan Alaska termasuk 4 hanggar pameran dan pesawat antik, hanggar restorasi, menara kontrol, dan simulator penerbangan. Penerimaan tetap gratis untuk Anggota Museum Penerbangan Alaska. Pengunjung lain diharuskan membayar $15 untuk dewasa dan $5 untuk anak-anak berusia 5-17 tahun.

Selain simulator penerbangan dan fly-by pesawat antik di atas Lake Hood, ada lebih banyak aktivitas menarik seperti live music, karnaval truk makanan, bir, kebun anggur, dan banyak lagi.

5. Alaska Heritage Museum at Wells Fargo

Museum Warisan Alaska adalah yang terbesar dari jenisnya di seluruh Alaska. Selain beragam artefak Asli Alaska dan seni rupa dari seniman Alaska, mereka menampilkan sejarah Wells Fargo dari era Demam Emas Alaska.

Pameran termasuk berbagai artefak Pribumi seperti ukiran gading dan keranjang tenunan tangan Pribumi, pakaian tradisional, lukisan oleh seniman Alaska populer seperti Sydney Laurence, Eustace Ziegler, dan Fred Machetanz, antara lain, dan kayak laut tradisional yang dilapisi kulit anjing laut. Mereka buka setiap hari dari Senin hingga Jumat mulai siang hingga 4 sore

6. The Roundhouse at Alyeska Museum

Terletak 2.280 kaki di atas permukaan laut, Roundhouse adalah satu-satunya museum puncak gunung di Alaska. Bentuknya yang segi delapan yang khas pertama kali berfungsi sebagai gubuk penghangat, sebelum kemudian menjadi tempat berkumpul yang populer.

Seperti ceritanya, 11 penduduk Girdwood setengah abad yang lalu mengumpulkan cukup uang untuk membeli apa yang akan menjadi pangkalan tanah ke area ski utama. Melalui inisiatif dan ketekunan yang berkelanjutan, 11 orang tersebut dapat membentuk Perusahaan Ski Alyeska.

Setelah diluncurkan pada tahun 1960, Resor Ski Alyeska dengan cepat menjadi area ski terbesar di Alaska. Selain menjadi tuan rumah kompetisi ski besar, tempat ini juga dikenal sebagai tempat peraih medali emas dan perak Olimpiade 1944, Tommy Moe menghabiskan masa remajanya dengan bermain ski.

7. Alaska Native Heritage Center

Dibuka pada tahun 1999, Alaska Native Heritage Center bertindak sebagai lembaga pendidikan dan budaya untuk Alaska. Pengunjung melihat sekilas warisan budaya dari 9 kelompok budaya khas yang menyebut Alaska sebagai rumah.

9 kelompok ini adalah Athabascan, Inupiaq/St. Pulau Lawrence Yupik, Yup’ik/Cup’ik, Aleut, Alutiiq, dan suku Eyak, Tlingit, Haida dan Tsimshian. Terletak di 29 hektar berhutan, Alaska Native Heritage Center terdiri dari teater, Hall of Cultures, dan tempat berkumpul yang menyelenggarakan kegiatan dan demonstrasi.

Di musim panas, mereka buka setiap hari dari jam 9 pagi sampai jam 5 sore Saat musim dingin, mereka tetap tutup kecuali untuk hari Sabtu tertentu ketika mereka buka dari jam 10 pagi sampai jam 5 sore

8. Alaska Jewish Museum

Pada pandangan pertama, Anda mungkin dengan mudah salah menilai karena ukurannya yang kecil. Namun, itu berubah ketika Anda bertemu dengan tampilan luar biasa yang menceritakan kisah penduduk Yahudi Alaska dan bagaimana mereka berkontribusi pada pertumbuhan budaya, industri, dan pemerintah Alaska saat ini.

Ini bertindak sebagai gudang sejarah dan tempat berkumpul dengan tujuan membantu membangun jembatan budaya untuk mempromosikan keragaman dan toleransi di antara orang Alaska – sambil memperkaya kekayaan budaya komunitas Alaska yang lebih luas. Di musim panas, mereka buka hari Minggu sampai Jumat dari jam 1 siang sampai 6 sore

Anchorage tidak diragukan lagi merupakan rumah bagi beberapa sejarah terkaya di seluruh AS, dan untuk itu, Anda harus mengharapkan jumlah pengunjung yang tinggi – terutama di musim puncak. Oleh karena itu, tak perlu dikatakan bahwa perencanaan yang tepat pasti akan memberi Anda pengalaman terbaik.

Pastikan untuk mengunjungi situs web masing-masing museum yang ingin Anda jelajahi untuk mengenalkan diri Anda dengan rangkaian acara, jam berkunjung, serta biaya masuk.

4 Museum Anchorage Terbaik di Alaska
Museum

4 Museum Anchorage Terbaik di Alaska

4 Museum Anchorage Terbaik di Alaska – Kota terbesar di Alaska memiliki sejarah menarik yang paling baik dialami di salah satu museumnya yang fantastis. Dari seni dan budaya hingga ilmu pengetahuan dan alam, ada museum yang menarik bagi setiap jenis pengunjung.

4 Museum Anchorage Terbaik di Alaska

baranovmuseum – Berikut adalah empat museum menarik yang harus Anda masukkan dalam daftar hal yang harus dilakukan saat mengunjungi Anchorage.

Museum Anchorage

Melansir alaskatourjobs, Museum Anchorage memiliki pameran menawan tentang berbagai topik mulai dari seni, sejarah, sains, dan budaya. Sebagai museum terbesar di Alaska, ini adalah tempat yang tepat untuk dikunjungi setelah shift kerja Anda untuk mempelajari tentang Anchorage dan negara bagian secara keseluruhan. Koleksi permanennya tentang penduduk asli Alaska menampilkan lebih dari 600 artefak asli menakjubkan yang disediakan oleh Smithsonian Institution.

Baca juga : 12 Museum Terbaik di Kota New York

Selain pameran permanen tentang seni Utara dan kisah Alaska, museum ini juga menawarkan pameran bergilir yang menampilkan subjek seperti seni Tlingit, topeng Yup’ik, representasi masyarakat adat di media, dan budaya salmon. Anda tidak akan pernah bosan menjelajahi pameran permanen dan sementara, planetarium, pemutaran film, dan kalender pembicaraan dan tur. Museum ini buka setiap hari dari jam 9 pagi – 6 sore bulan Mei sampai September. Harga tiket masuk berkisar dari $12 – $18, tetapi hari Jumat pertama setiap bulannya gratis dari jam 6 – 9 malam.

Museum Rumah Oscar Anderson

Museum khusus ini dibangun pada tahun 1915 sebagai rumah berbingkai kayu pertama di Anchorage. Itu menampung imigran Swedia Oscar dan Elizabeth Anderson dan ketiga anak mereka. Oscar Anderson pindah ke daerah itu sebagai bagian dari gelombang besar imigran Skandinavia dan akhirnya mendirikan bisnis yang berkaitan dengan penerbangan, pertambangan batu bara, dan pengepakan daging.

Terletak di pusat kota di Taman Elderberry, rumah tersebut disumbangkan ke kota dan dimasukkan ke dalam Daftar Tempat Sejarah Nasional pada tahun 1976. Rumah ini telah dilestarikan dengan dekorasi otentik untuk dijadikan museum yang mengajarkan masyarakat tentang kehidupan di Anchorage pada awal abad ke-20. . Dengan $ 10, Anda dapat melakukan perjalanan ke masa lalu dengan menikmati tur berpemandu selama 45 menit yang intim oleh pemandu yang berpengetahuan luas dari siang hingga 4 sore pada hari Rabu hingga Sabtu. Sepotong sejarah Anchorage yang unik ini harus dilihat dalam daftar landmark Anda untuk dikunjungi di Alaska .

Baca juga : Museum Teratas untuk Dikunjungi di Irlandia

Museum Penerbangan Alaska

Terletak di dekat bandara di Danau Hood, pangkalan pesawat amfibi tersibuk di dunia, Museum Penerbangan Alaska memungkinkan Anda merasakan pesawat dan helikopter antik dan modern dari dekat. Ini menawarkan empat hanggar yang penuh dengan pesawat yang mengesankan dan bahkan lebih banyak lagi untuk dilihat di luar. Pesawat yang dipamerkan berasal dari Perang Dunia I, dan museum ini mengkhususkan diri dalam sejarah penerbangan selama Perang Dunia II.

Di dalam museum, Anda dapat berjalan-jalan dan mengagumi lebih dari 25 pesawat, lalu naik ke simulator penerbangan lengkap dengan virtual reality (VR) untuk menempatkan diri Anda di kursi pilot. Di luar, Anda dapat menyaksikan beberapa pesawat terbang di atas kepala dan bahkan duduk di menara kontrol lalu lintas udara untuk melacak mereka saat mereka datang dan pergi. Jika Anda berada di kota pada bulan Juli, pastikan untuk melihat Festival Penerbangan Alaska tahunan yang mencakup demo pesawat, truk makanan, dan musik live. Artefak tambahan seperti pakaian pilot, memorabilia, kliping koran, peta, dan foto menjadikan museum ini harta karun bersejarah yang kaya. Buka setiap hari di musim panas dari jam 9 pagi – 5 sore, dan harga tiket masuknya berkisar dari $12 – $15.

Museum Sains dan Alam Alaska

Masuki era prasejarah Alaska di museum sains dan alam yang terletak di pusat kota Anchorage. Dari batu dan mineral hingga kerangka dan tengkorak, museum ini menawarkan pengalaman langsung yang mengasyikkan bagi pengunjung untuk belajar tentang geologi dan hewan dari Zaman Es hingga saat ini. Di dalam koleksi bebatuan dan mineralnya, Anda akan menemukan potongan-potongan yang berasal dari hutan prasejarah yang mencakup pepohonan dan meteorit yang membatu. Semua jenis kerangka hewan, tulang, dan tengkorak dipajang, beberapa di antaranya dapat Anda sentuh dan pelajari cara menghubungkannya.

Pameran dinosaurus dengan kerangkanya yang menakjubkan termasuk “Alaska T. Rex” (Albertosaurus) adalah favorit para pengunjung. Burung dan hewan laut juga banyak ditampilkan, dengan yang menonjol adalah kerangka paus Beluga. Anda dapat menikmati jendela luar biasa ke asal-usul Alaska yang luar biasa ini sepanjang tahun dari pukul 10 pagi – 4 sore Kamis hingga Sabtu seharga $8.

12 Museum Terbaik di Kota New York
Informasi Museum

12 Museum Terbaik di Kota New York

12 Museum Terbaik di Kota New York – Sebuah kota yang ramai dengan kehidupan, atraksi utama New York telah ditampilkan secara teratur dalam film-film blockbuster sehingga sebagian besar pengunjung pasti akan mengenali dan bahkan merasa seolah-olah mereka tahu Patung Liberty, Empire State Building, dan Times Square bahkan sebelum mengunjunginya. Mungkin yang kurang diketahui oleh pengunjung Big Apple adalah kekayaan museum yang menakjubkan di kota ini, yang pasti patut untuk dikunjungi.

12 Museum Terbaik di Kota New York

baranovmuseum – Dengan dua museum terbesar di dunia – Museum Seni Metropolitan dan Museum Brooklyn – tak perlu dikatakan lagi bahwa ada berbagai koleksi seni yang luar biasa untuk Anda nikmati.

Melansir touropia, Selain itu, Museum Imigrasi Pulau Ellis dan Museum Rumah petak akan menarik minat pecinta sejarah yang ingin mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana New York dan Amerika Serikat dipengaruhi dan dibentuk oleh imigrasi selama berabad-abad. Tempat yang menarik dengan banyak hal untuk dilihat dan dilakukan, New York dan banyak museumnya menawarkan perpaduan seni, sejarah, dan budaya yang memikat.

Baca juga : Museum Skagway, Museum Sejarah Alaska di Corrington

12. New York Transit Museum

Sebuah kota besar, tak perlu dikatakan bahwa kehidupan di New York hampir tidak mungkin tanpa sistem kereta bawah tanah yang menakjubkan yang menghubungkan semua lingkungan yang berbeda bersama-sama. Terowongan bawah tanah merambah kota dan New York Transit Museum dikhususkan untuk menceritakan kisah kereta bawah tanah.

Museum ini melihat sejarah panjangnya dan seperti apa bentuknya di masa depan. Dengan artefak, seni, dan model yang dipamerkan, museum ini merupakan tempat yang sangat menarik dan berharga untuk dikunjungi.

11. Museum Brooklyn

Terletak di gedung Beaux-Arts yang indah, Museum Brooklyn adalah yang terbesar kedua di kota dan menampung sekitar 1,5 juta karya seni. Karena itu, pasti patut dicoba saat berada di New York; ada berbagai potongan menakjubkan yang luar biasa untuk dilihat dan memiliki salah satu koleksi Mesir Kuno terbaik di dunia.

Mencakup lebih dari tiga ribu tahun sejarah seni, Anda dapat menikmati artefak Afrika satu menit, berkeliaran di sekitar potongan arsitektur yang menyenangkan di taman berikutnya, dan kemudian, memandangi beberapa lukisan menakjubkan yang dipamerkan.

10. Morgan Library & Museum

Bertindak sebagai museum dan pusat penelitian ilmiah, lembaga yang luar biasa ini dibuka pada tahun 1906 untuk melindungi dan melestarikan koleksi pribadi JP Morgan. Arsitektur tempat itu menakjubkan, dengan perpustakaan menjadi sorotan khusus dengan ornamen mewah dan langit-langit yang dicat – ini menampung beberapa manuskrip tua yang menakjubkan.

Juga dipamerkan beberapa gambar dan cetakan dengan nama-nama terkenal seperti Michelangelo, Raphael, dan Leonardo da Vinci. Pameran temporer reguler berarti bahwa baik penduduk lokal maupun wisatawan dapat kembali ke museum berkali-kali untuk menikmati semua yang ditawarkan.

9. Museum Seni Amerika Whitney

Dengan pemandangan fantastis ke Sungai Hudson serta Distrik Pengepakan Daging, Museum Seni Amerika Whitney menawarkan banyak hal selain koleksi karya seni dari AS yang menyenangkan.

Berfokus pada seni Amerika modern dan kontemporer, karya-karya briliannya dipamerkan dengan penuh selera di sekitar arsitektur indah bangunan yang menampilkan sejumlah teras luar. Dengan lukisan, patung, foto, dan banyak lagi, banyak seniman paling terkenal di negara ini ditampilkan dalam koleksinya yang luas dan pameran temporer selalu layak untuk dilihat.

8. Tenement Museum

Didedikasikan untuk kota tempat tinggalnya, Museum Rumah petak melihat kehidupan dan sejarah imigran kelas pekerja selama abad ke-19 dan ke-20. Didorong oleh imigrasi, evolusi New York menjadi kota yang kita kenal sekarang sebagian besar disebabkan oleh orang-orang yang datang untuk menyebutnya rumah.

Pameran fantastis mengeksplorasi beberapa cerita dan identitas penghuninya. Terletak di bekas apartemen petak tempat keluarga kelas pekerja dulu tinggal, para aktor benar-benar menghidupkan pengalaman mereka dan bagaimana mereka membentuk kota. Untuk memaksimalkan kunjungan Anda ke museum, Anda harus mengikuti tur berpemandu, yang akan membantu Anda lebih memahami bagaimana imigrasi memengaruhi dan mendefinisikan New York.

7. Intrepid Sea, Air & Space Museum

Menawarkan pandangan yang menarik tentang sejarah militer dan maritim Amerika Serikat, Museum Laut, Udara, dan Luar Angkasa Intrepid berisi beberapa mesin dan mesin yang luar biasa untuk Anda jelajahi.

Berkeliaran di sekitar kapal induk besar USS Intrepid adalah pengalaman yang menarik – ada banyak jet tempur untuk Anda lihat juga. Selain itu, Anda dapat menjelajah ke kedalaman kapal selam rudal jelajah. Hebatnya, Space Shuttle Enterprise juga dipamerkan.

Dengan pameran, video, dan pajangan tentang sejarah mesin besar ini, museum ini menghibur sekaligus mendidik.

Baca juga : Museum Perang Militer Irlandia 

6. Frick Collection

Terletak di sebuah bangunan yang indah di Upper East Side, Koleksi Frick adalah museum yang indah untuk dikunjungi. Ini menampung begitu banyak mahakarya dan merupakan lembaga penelitian kelas dunia untuk boot. Dengan kekayaan lukisan fantastis, patung dan potongan dekoratif yang dipamerkan, berkeliaran di sekitar galeri adalah urusan yang menyenangkan.

Karya Constable, Turner dan van Eyck adalah di antara banyak sorotannya. Ansambel yang disatukan dengan baik, perabotan mewah, dan permadani Oriental dengan sempurna melengkapi lukisan master tua yang menghiasi dinding, dan patung-patung brilian yang dipamerkan adalah hiasan akhir yang rumit untuk koleksi yang indah ini.

5. Ellis Island Immigration Museum

Tempat bergerak yang penuh sejarah, di Pulau Ellis para imigran ke Amerika Serikat diproses dan dokumen mereka diperiksa untuk melihat apakah semuanya beres sebelum mereka menjalani evaluasi medis.

Pameran tersebut melihat leluhur dan identitas beberapa orang yang melakukan perjalanan, alasan mereka meninggalkan rumah, dan seperti apa perjalanan transatlantik saat itu. Digunakan sebagai titik masuk antara tahun 1892 dan 1954, lebih dari 12 juta orang diterima di negara itu untuk memulai kehidupan baru mereka, sementara banyak orang lainnya gagal dalam perawatan medis mereka atau tidak memiliki dokumen yang benar dan secara tragis harus kembali ke rumah.

Tempat yang pedih, Museum Imigrasi Pulau Ellis layak untuk dikunjungi karena tampilannya yang menarik tentang berapa banyak orang yang menjadi orang Amerika.

4. September 11 Memorial

Berfungsi sebagai peringatan dan museum, penghormatan yang menyentuh ini memperingati serangan 11 September 2001 yang mengguncang Amerika Serikat hingga ke intinya. Terletak di tempat Menara Kembar pernah berdiri, pameran ini melihat peristiwa yang terjadi pada hari itu serta dampak jangka panjang dari serangan tersebut terhadap penduduk New York.

Dengan instalasi interaktif, memorabilia, dan artefak dari hari itu, serta rekaman mengejutkan yang dipamerkan, museum ini memberikan tampilan yang menyentuh dan emosional pada hari yang tragis itu. Berkeliaran di sekitar tugu peringatan adalah pengalaman yang serius tetapi perlu jika Anda ingin memahami dampak 9/11 di Amerika.

3. American Museum of Natural History

Meliputi rentang waktu yang sangat besar, Museum Sejarah Alam Amerika membawa pengunjung dalam perjalanan yang luar biasa saat menjelajahi keajaiban alam dunia. Garis waktu evolusinya akan mengejutkan dan membuat Anda kagum saat Anda menelusuri kembali lebih dari 3,5 miliar tahun ke masa lalu.

Sebuah museum mengesankan yang penuh sesak dengan diorama, instalasi interaktif, dan pameran menarik, ini adalah hari yang menyenangkan bagi seluruh keluarga. Bagian dinosaurus selalu terbukti menjadi bagian populer dari setiap kunjungan.

Apakah itu menjelajah ke hutan, mendaki gunung, atau melakukan perjalanan ke dasar lautan, Anda pasti akan pergi setelah belajar banyak tentang planet kita yang menakjubkan. Di atas semua ini, ada planetarium yang fantastis di mana Anda dapat menjelajahi jangkauan luar angkasa yang jauh.

2. Museum of Modern Art

Didedikasikan untuk seni kontemporer, Museum of Modern Art (MoMA) adalah salah satu museum paling populer di New York, dan dengan alasan yang bagus. Dengan banyak koleksi lukisan, patung, dan desain yang ditawarkan, pengunjung dapat menikmati membaca dengan teliti 150.000 karya seni yang dipamerkan.

Ada banyak mahakarya di galeri yang akan dinikmati para tamu, seperti ‘Starry Night’ yang indah karya Van Gogh dan ‘The Persistence of Memory’ karya Dali. Apakah itu seni pop yang Anda minati atau film, foto, dan karya futuristik, museum pasti akan memiliki sesuatu yang Anda nikmati; banyak karya seni yang dipamerkan sangat menakjubkan karena daya cipta dan kreativitasnya.

1. Metropolitan Museum of Art

Sebagai museum seni terbesar di dunia, wajar untuk mengatakan bahwa Metropolitan Museum of Art wajib dikunjungi saat berada di New York. Dengan lebih dari dua juta karya seni ditempatkan di dalam batas-batasnya, katalog lukisan, patung, dan artefaknya yang sangat banyak benar-benar membuat kepercayaan pengemis.

Berkeliaran di galeri tanpa akhir adalah pengalaman yang menakjubkan, karena lukisan dan karya seni yang tak ternilai memandang rendah Anda dari setiap sudut; berbagai macam barang yang dipamerkan berarti ada sesuatu untuk dinikmati semua orang. Mahakarya yang tak terhitung jumlahnya dipamerkan dan di antara banyak sorotan yang dipamerkan adalah Kuil Dendur, yang berasal dari tahun 15 SM, dan ‘Autumn Rhythm (Nomor 30)’ oleh Pollock.

Dengan karya seni dan artefak Mesir kuno, Yunani dan Romawi yang dipamerkan, Metropolitan Museum of Art perlu dilihat untuk dipercaya, begitulah keindahan karya seni yang dipamerkan. Terletak di Central Park, arsitektur museum yang mewah dan ruang pameran yang menyenangkan hanyalah ceri di atas pengalaman yang luar biasa.

Museum Skagway, Museum Sejarah Alaska di Corrington
Uncategorized

Museum Skagway, Museum Sejarah Alaska di Corrington

Museum Skagway, Museum Sejarah Alaska di Corrington – Kami memulai perjalanan kami untuk meninjau setiap museum Skagway lebih dari dua bulan yang lalu. Satu hal yang pasti, Skagway menyukai museum.

Museum Skagway, Museum Sejarah Alaska di Corrington

baranovmuseum – Museum hari ini adalah milik pribadi, membuatnya cukup unik. Itu terletak di 5 th Avenue dan Broadway Street di toko suvenir ritel bernama Corrington’s Alaskan Ivory.

Melansir skagwayalaskatours, Masuk gratis dan museum ini cocok untuk segala usia. Museum ini juga unik karena sebenarnya bukan tentang Demam Emas Klondike . Jadi, apa itu semua? Mari kita cari tahu.

Baca juga : Museum Di Alaska: 7 Ikon Budaya Untuk Dikunjungi 

MUSEUM SEJARAH ALASKA CORRINGTON PENUH DENGAN BARANG-BARANG TAK TERNILAI

Banyak museum Skagway penuh dengan sampah yang ditinggalkan orang selama Demam Emas. Saat itu, jika Anda memiliki sekop dan lelah menyeretnya, Anda hanya membuangnya ke hutan. Satu abad kemudian, seseorang menemukannya dan, BOOM, masuk ke museum. Meskipun tua dan “bersejarah” itu masih hanya sekop tua berkarat. Teriakan besar. Namun, ada banyak barang di Museum Sejarah Alaska di Corrington yang bernilai banyak koin.

SEJARAH, GADING, DAN BANYAK LAGI

Museum Sejarah Alaska Corrington ditata dalam garis waktu sejarah. Dimulai pada zaman prasejarah dan berkembang hingga zaman modern. Meskipun Anda dapat membaca tentang semua sejarah ini dalam sebuah buku, museum ini menceritakan kisah tersebut melalui gading walrus scrimshawed yang rumit. Hanya satu dari gading ini yang lebih berharga dari rumahku.

Setiap gading menceritakan sepotong cerita. Salah satunya adalah tentang penduduk asli Alaska. Lain adalah tentang Perang Dunia II. Ada gading yang menampilkan cerita tentang ras anjing kereta luncur Iditarod dan kawanan rusa kutub. Itu banyak sekali gadingnya. Anda dapat meluangkan waktu di museum dan melihat semua gading dari dekat. Scrimshaw adalah seni yang hilang karena penjualan gading sangat dibatasi saat ini. Jangan khawatir karena Anda tidak mampu membelinya.

Ada beberapa barang keren lainnya di museum termasuk gading mastodon raksasa dan pajangan manik-manik perdagangan. Museum ini juga menampilkan keranjang balin terbesar di dunia. Apa sih keranjang balin itu, Anda bertanya? Saya dapat memberitahu Anda semua tentang hal itu.

Baca juga : The Hunt Museum di Irlandia

MENENUN KERANJANG BALEEN ADALAH SEBUAH SENI

Penduduk asli Alaska telah lama membuat keranjang balin dengan tangan. Baleen adalah benda hitam di mulut paus yang digunakannya untuk menyaring semua botol dan kantong plastik Anda sambil memakan udang kecil yang disebut krill. Orang-orang pribumi menggunakan barang-barang itu untuk menenun keranjang yang rumit. Dibutuhkan waktu yang sangat lama untuk membuatnya.

Ketika Anda melihat keranjang balin terbesar di dunia, Anda akan berpikir, “Itu tidak terlalu besar.” Ini karena Anda tidak tahu apa yang Anda bicarakan. Bahkan keranjang kecil pun sangat sulit dibuat. Menenun membutuhkan keterampilan dan kesabaran yang luar biasa. Anda dapat membeli salah satu keranjang ini jika Anda kaya. Yang ada di museum lebih berharga daripada rumah Oprah. Itu tak ternilai harganya, yang berarti bernilai begitu banyak uang sehingga tidak ada yang mampu membelinya. Anda dapat melihatnya secara gratis, yang sangat menakjubkan.

Ketika Anda keluar dari Museum Sejarah Alaska di Corrington , Anda berada di toko suvenir karena pemiliknya cerdas. Ada banyak barang asli buatan Alaska di museum ini, jadi ini adalah tempat yang baik untuk berbelanja jika Anda memiliki integritas.

Kami harap Anda menikmati ulasan museum Skagway minggu ini. Saya bahkan tidak tahu apakah ada museum lain untuk diulas karena saya kehilangan jejak sekitar 3 minggu yang lalu.

Museum Di Alaska: 7 Ikon Budaya Untuk Dikunjungi
Informasi Museum

Museum Di Alaska: 7 Ikon Budaya Untuk Dikunjungi

Museum Di Alaska: 7 Ikon Budaya Untuk Dikunjungi – Alaska adalah salah satu tujuan populer negara bagian AS yang dikunjungi oleh banyak pelancong setiap tahun. Destinasi ini dikenal dengan medannya yang beragam, hutan, pegunungan dan juga satwa liarnya.

Museum Di Alaska: 7 Ikon Budaya Untuk Dikunjungi

baranovmuseum – Museum di Alaska juga sangatmenarik dan menarik dan berkunjung ke sana akan membantu untuk mengetahui banyak hal yang belum diketahui banyak orang. Jika ingin menjelajahi atraksi Alaska, pastikan Anda mengunjungi beberapa museum paling terkenal di tempat ini.

Melansir traveltriangle, Ada museum di hampir seluruh pelosok negeri. Museum Alaska tersedia dari Ketchikan hingga Kotzebue dan juga dari Unalaska hingga Anchorage. Gulir ke bawah untuk mengetahui tentang museum populer Alaska.

Baca juga : Galeri dan Museum Seni Kontemporer Terbaik di Alaska

1. Museum Penerbangan Alaska

Di antara museum populer di Alaska, museum ini adalah salah satu yang paling signifikan. Museum ini mulai beroperasi pada tahun 1988 dan sebelumnya dikenal sebagai Museum Warisan Penerbangan Alaska. Museum populer ini terletak di Pangkalan Pesawat Amfibi Lake Hood di Anchorage. Ini adalah tempat di mana Anda bisa mendapatkan detail lebih lanjut tentang warisan penerbangan negara ini. Pesawat bersejarah dengan hati-hati diawetkan dan ditampilkan di sini. Satu-satunya alasan untuk melestarikan dan menampilkan pesawat bersejarah di kabupaten ini adalah untuk menumbuhkan minat masyarakat terutama generasi muda untuk mengetahui tentang industri penerbangan di Alaska. Di sini Anda dapat melihat lebih dari tiga puluh pesawat, simulator penerbangan, dan gantungan restorasi. Dengan pelestarian seperti itu di museum penerbangan Alaska,

2. Museum Warisan Alaska – Wells Fargo

Museum populer berikutnya di Alaska yang tidak boleh Anda kunjungi saat berada di Alaska. Museum Warisan Alaska terletak di Anchorage, Alaska dan ini adalah salah satu museum utama yang memiliki koleksi besar semua jenis artefak asli dan seni rupa yang dilakukan oleh seniman papan atas di Alaska. Anda akan mendapatkan detail tentang sejarah Wells Fargo selama era Alaska Gold Rush. Museum ini tetap buka dari siang hingga jam 4 sore. Barang-barang yang termasuk dalam pameran di Alaska adalah sebagai berikut.

1. Lebih dari 100 jenis artefak asli dan delapan puluh jenis keranjang asli buatan tangan.
2. Ukiran Gading yang menarik dan pakaian tradisional juga dipamerkan di museum ini.
3. Lukisan-lukisan yang dibuat oleh seniman-seniman populer negara itu dipajang di museum seni Alaska ini.

3. Museum Sains dan Alam Alaska

Museum populer ini terutama berfokus pada pelestarian dan pameran fosil, hewan, dan geologi negara ini. Setelah Anda berada di sini, Anda akan mendapatkan kesempatan untuk melihat kerangka dinosaurus, burung, amon, dan mengumpulkan lebih banyak detail tentang zaman es. Museum populer ini mulai beroperasi pada tahun 1994 dengan dukungan masyarakat lokal dan organisasi bisnis. Di sini Anda dapat mengamati koleksi besar fosil dari zaman primitif. Museum sains dan alam Alaska juga berfokus pada geografi dan budaya negara ini.

Baca juga : Museum Seni Modern Irlandia

4. Pusat Warisan Asli Alaska

Museum Warisan Asli di Alaska tidak hanya salah satu museum terkenal di Alaska, tetapi juga merupakan institusi budaya dan pendidikan yang populer. Museum populer ini terletak di Anchorage Alaska. Museum dibuka pada tahun 1999 dan museum ini memamerkan 11 kelompok budaya penting Alaska. Pusat warisan ini terletak di 26 hektar berhutan dan di dalam pusat; ada Hall of Culture dan tempat berkumpul yang besar. Jika Anda tertarik untuk mengetahui tentang penduduk asli AS maka ini adalah tempat terbaik dari mana Anda bisa mendapatkan lebih banyak detail. Warisan kelompok yang dipamerkan di museum ini adalah
• Athabaskan
• Eyak
• Tlingit
• Haida,
• Tshimshian
• Unangax
• Alutiiq
• Youpik
• Cupik
• Yupik Siberia
• Inupiaq
Museum ini menawarkan detail mendalam tentang kehidupan asli Alaska.

5. Museum Negara Bagian Alaska

Museum tetap ditutup selama dua tahun tiga bulan untuk melakukan semua pekerjaan renovasi yang diperlukan. Museum ditutup sementara pada tahun 2014 dan pekerjaan renovasi untuk pendirian perpustakaan dan arsip telah dilakukan. Akhirnya, museum yang telah direnovasi dibuka kembali pada Agustus 2016. Museum Negara Bagian Alaska memiliki koleksi besar semua jenis bahan budaya dan koleksi tersebut dibuat dari orang-orang pantai barat laut di Alaska. Museum ini menawarkan tiket masuk gratis kepada pengunjung dan tetap buka dari pukul 10 pagi hingga 4 sore selama musim dingin.

6. Museum Universitas Alaska

Alaska terkenal dengan keberadaan berbagai jenis museum dan di antaranya Museum Universitas Alaska di utara patut dikunjungi. Di museum ini, pengunjung akan mendapatkan kesempatan untuk menjelajahi budaya asli Alaska dan Anda juga akan mengetahui tentang satwa liar di tempat ini. Seni Alaska berusia 2000 tahun dan di museum ini, Anda akan belajar tentang masyarakat sejarah Alaska. Rincian lebih lanjut tentang dinosaurus Arktik tersedia di museum ini. Di sini Anda juga akan mengetahui tentang fakta-fakta penting terkait dengan pekerjaan penelitian yang dilakukan oleh para ilmuwan. Tidak ada keraguan bahwa pameran pemenang penghargaan telah membuat museum ini luar biasa. Artefak hampir 1,5 juta dipamerkan di museum ini. Rincian lebih lanjut yang berkaitan dengan perubahan cuaca, genetika, dll juga tersedia di museum ini.

7. Museum Pratt

Museum sejarah alam ini terletak di Homer Alaska dan museum ini terkenal karena melestarikan sejarah dan artefak regional. Museum ini sebenarnya mengeksplorasi kehidupan orang-orang Alaska Tengah Selatan dan tujuan utama museum ini adalah untuk melestarikan kisah-kisah wilayah Teluk Kachemak. Tidak diragukan lagi bahwa koleksi museum ini akan membantu dalam mengembangkan program pendidikan di antara para pengunjung. Baik tua maupun muda akan tertarik untuk mengetahui sejarah negara ini setelah menjelajahi koleksi museum ini.

Pembunuhan Berusia 126 Tahun Terjadi Di Museum Alaska
Museum

Pembunuhan Berusia 126 Tahun Terjadi Di Museum Alaska

Pembunuhan Berusia 126 Tahun Terjadi Di Museum Alaska – Ini mungkin musim yang menakutkan, tetapi terlepas dari musimnya, pengunjung museum sering bertanya apakah ada hantu penghuni. Dan sementara saya tidak dapat memberi tahu Anda secara pasti apakah ada roh yang berdiam di bangunan kayu tua ini, saya dapat memberi tahu Anda bahwa ada banyak alasan untuk menghantui. Dan jika hantu ini muncul, tanggalnya semakin dekat. Karena 126 tahun yang lalu, pada 1 November 1886, residen majalah Benjamin McIntyre terbunuh di meja ruang makannya.

Pembunuhan Berusia 126 Tahun Terjadi Di Museum Alaska

baranovmuseum.org – Meski mengerikan, kisah ini juga menjadi salah satu favorit saya untuk diceritakan, bukan hanya karena mencekam, tetapi karena pembunuhan itu sendiri memberikan pandangan tajam tentang karakter dan mata pencaharian di Kodiak, kurang dari 20 tahun setelah itu menjadi bagian dari US Plus, selama perjalanan penelitian saya baru-baru ini ke Koleksi Alaska dan Kawasan Kutub di University of Alaska Fairbanks, saya dapat melacak beberapa jejak bukti “baru”. Ya, itu saya, seorang detektif sejarah Kodiak.

 Benjamin McIntyre adalah Agen Umum untuk Distrik Kodiak Perusahaan Komersial Alaska. Berasal dari Vermont, McIntyre bertanggung jawab atas operasi perusahaan perdagangan yang luas jangkauannya. AC Co. (seperti yang diketahui), dalam banyak hal mengisi sepatu perusahaan bisnis Perusahaan Rusia-Amerika. Bisnis ini mendanai ekspedisi berburu berang-berang laut, memperdagangkan dan menjual bulu, mengoperasikan toko umum, berfungsi sebagai agen kredit dan bank, mengirimkan surat, dan secara umum merupakan entitas utama Amerika di tempat yang masih sangat mirip dengan kota Alutiiq/Rusia. McIntyre tinggal di majalah, punya istri dan tiga anak.

Peter Anderson adalah seorang penjebak, pemburu dan nelayan dari wilayah Sungai Don Rusia. Dia memiliki sekoci. Anderson adalah tersangka pembunuh dan digambarkan oleh Ivan Petroff (lihat di bawah) memiliki “wajah merah, tentu saja, hampir tersembunyi di janggut dan rambut hitam yang berantakan, bergabung hampir tanpa leher ke tubuh raksasa dengan bahu lebar yang besar.”

Baca Juga : 8 Museum Seni Terbaik di AS

Benjamin Woche adalah pemilik toko Alaska Commercial Company di Kaguyak (ditinggalkan setelah gempa bumi dan tsunami 1964). Mr Woche pertama kali datang ke Kodiak pada tahun 1867 dengan Angkatan Darat AS, yang mendirikan Benteng Kodiak. Pada tahun 1870, Angkatan Darat telah meninggalkan Kodiak, tetapi Woche tetap tinggal dan menikah dengan seorang wanita lokal.

Heywood Seton-Karr adalah seorang pendaki gunung, penjelajah, dan penulis Inggris. Dia berada di Kodiak pada saat pembunuhan itu, menunggu perjalanan pulang Kodiak sekunar ke San Francisco.

HP Cope adalah penjaga toko di toko umum AC Co. Kodiak. Orang Inggris ini menjadi kepala kantor pos pertama Kodiak, mengikuti sensus tahun 1910 untuk pulau itu, dan memiliki jalan yang dinamai menurut namanya hari ini.

 Ivan Petroff adalah asisten Kolektor Bea Cukai di Kodiak. Petroff bertanggung jawab untuk melakukan sensus pertama Alaska pada tahun 1880 dan juga mengerjakan sensus tahun 1890. Dia adalah orang Rusia, seorang jurnalis, dan pemalsu dokumen bersejarah. Dia mengumpulkan dan menerjemahkan bahan yang digunakan oleh sejarawan H.H. Bancroft di awal dan dasar Sejarah Alaska dan tertangkap memalsukan terjemahan yang digunakan di pengadilan internasional. Bagi sebagian besar sejarawan Alaska, Petroff adalah sumber frustrasi.

KAMI. Roscoe adalah salah satu misionaris Baptis paling awal di wilayah tersebut. Dia dan keluarganya meletakkan banyak dasar untuk penciptaan Misi Baptis Pulau Woody. Roscoe tidak hadir untuk pembunuhan itu, tetapi melakukan hak terakhir McIntyre segera setelah penembakan.

Efka Pestrikoff bekerja sebagai pelayan untuk keluarga McIntyre di majalah. Dia adalah seorang pria Alutiiq lokal. Putrinya, Natalia, bekerja sebagai juru masak dan pembantu rumah tangga untuk keluarga Erskine di gedung yang sama beberapa dekade setelah pembunuhan.

Menceritakan Perbuatan Mengerikan

“Dia cemberut padaku dan saat dia cemberut aku mulai merasa mual dan pingsan,” McIntyre memberi tahu Petroff tentang pertemuan pertamanya dengan Peter Anderson, pembunuhnya. Setelah pertemuan pertama mereka, McIntyre melaporkan merasa “tidak nyaman sejak saat itu.” Apakah McIntyre merasa dia telah bertemu dengan pembunuhnya? Atau kemudian, seperti yang ditulis Petroff, apakah Petroff hanya mencoba membuat cerita yang bagus menjadi lebih baik?

 Segera setelah tiba di Kodiak, Anderson meminta McIntyre untuk melengkapinya dengan perjalanan berburu berang-berang laut. Ini bukan permintaan yang tidak biasa. AC Co akan memasok pemburu berang-berang laut dengan barang-barang yang diperlukan, termasuk makanan dan senjata, dengan kredit untuk ekspedisi perangkap dan perburuan mereka. Seringkali, perusahaan akan mengirim pemburu berang-berang laut Alutiiq dengan pemilik kapal putih untuk berburu juga. Para pemburu diharapkan untuk menjual bulu yang ditangkap ke AC Co, sehingga melunasi hutang mereka dan keluar di akhir transaksi dengan lebih banyak barang atau uang tunai. Seperti yang dilakukannya dengan pemburu berang-berang laut, McIntyre memperlengkapi Anderson, yang kemudian pergi.

Namun, Anderson kembali dengan tangan kosong. Bukan hal yang aneh bagi penjebak dan pemburu untuk kembali tanpa bulu- bahkan, saya menemukan beberapa contoh di buku besar Perusahaan Komersial Alaska dari tahun 1870-an dan 1880-an bahwa beberapa pemburu mengakhiri musim dengan berhutang kepada perusahaan.

Anderson pergi ke McIntyre lagi, meminta jebakan, amunisi, dan perbekalan lain agar dia bisa menghabiskan musim dingin dengan menjebak. Memberikan Anderson keuntungan dari keraguan, McIntyre menginstruksikan toko untuk menyediakan bahan yang diminta. Namun, menurut salah satu akun, Anderson “memasang perangkap tetapi gagal menjaganya dan bahkan tidak mengambilnya ketika musim perangkap berakhir. Dia menggunakan semua persediaan tetapi tidak pergi berburu juga.” Lagi-lagi, Anderson kembali ke Kodiak tanpa pamrih untuk melunasi hutang-hutangnya kepada perusahaan. Banyak akun memverifikasi fakta bahwa Anderson terlalu malas atau lalai untuk berburu. Spiridon Stepanoff, Alutiiq Creole dari Eagle Harbor menceritakan dalam sejarah lisan yang dicatat pada tahun 1969 bahwa “dia tidak akan melakukan apa-apa!”

Catatan bervariasi jika McIntyre melengkapi Anderson untuk perjalanan lain setelah upaya kedua yang gagal. Dia benar-benar kembali pada perjalanan berburu terakhirnya yang dilengkapi oleh Alaska Commercial Company tanpa bulu yang terlihat, dan kapalnya telah mendapatkan penampilan yang menakutkan. Dua akun memberikan gambaran yang menyeramkan ini – satu mengklaim sekoci Anderson dicurangi dengan layar hitam, yang lain layarnya terbuat dari kain bor biru. Apa pun bahannya, kapal layar gelapnya menghadirkan citra yang meresahkan di pelabuhan St. Paul. Anderson menuntut untuk dilengkapi lagi, tapi kali ini McIntyre menolak.

Sekoci Anderson tidak sendirian di pelabuhan. Sekunar milik Perusahaan Komersial Alaska, Kodiak, sedang membuat persiapan untuk berlayar ke San Francisco pada 2 November. Tampaknya McIntyre berencana berangkat untuk musim dingin dengan kapal. Dia akan bergabung dengan Heywood Seton-Karr dalam perjalanannya, seorang penjelajah Inggris yang baru-baru ini mencoba mendaki Gunung St. Elias. Menurut catatan kas harian yang disimpan di toko AC Co., pada tanggal 28 Oktober, Seton-Karr membeli “keranjang dan tikar kolosal”, contoh keranjang Tlingit. (Catatan uang tunai yang sama ini memberi tahu kita bahwa McIntyre adalah seorang perokok tembakau pipa.)

Dalam cerita Spiridon Stepanoff, McIntyre memerintahkan penyembelihan seekor sapi. “Maukah Anda memberi saya sepotong kecil untuk makan malam saya?” tanya Anderson, yang ditanggapi McIntyre, “Ah! Anda! Anda bukan laki-laki saya. Anda tidak bekerja manusia. Anda tidak melakukan apa-apa! Anda tidak mendapatkan apa-apa dari saya! Kamu pulang!”

 Pukul 6 sore, sekelompok orang berkumpul untuk makan malam di rumah McIntyre, majalah. Kolektor Bea Cukai Ivan Petroff, pemilik toko H.P Cope, penjelajah Seton-Karr, dan penjaga toko Kaguyak Benjamin Woche (di kota menunggu instruksi untuk musim dingin), berkumpul di sekitar meja, saat Efka Pestrikoff, pelayan di rumah McIntyre, sibuk dengan urusan rumah tangga. “Tiba-tiba terdengar ledakan keras, kaca pecah dan gemerincing dan sesuatu yang mendesing di hidung saya menciptakan aliran udara yang cukup …. Agen stasiun itu mengerang di bawah meja dan ketika aku menoleh ke kiri, aku melihat M—masih duduk di kursinya, dengan senyum yang menyenangkan menghiasi wajahnya yang jujur. Tapi dari bawah dagunya di satu sisi, darah merah cerah mengalir keluar,” tulis Petroff.

“Tapi dia menembak. Gotri. Kembali, tembak dia, bang, bang, dua tembakan,” kenang Stepanoff.

Itu adalah “seorang iblis yang menembak melalui jendela dengan senapan laras ganda yang memuat sungsang,” tulis Wesley Roscoe. “Pak. McEntyre (sic) terbunuh begitu tiba-tiba sehingga dia tidak bergerak…dia hanya memasukkan sesuatu ke mulutnya— dan kepalanya bahkan tidak jatuh ke meja.” Mr Roscoe tiba segera setelah penembakan dan melakukan hak terakhir McIntyre.

Semprotan buckshot mengenai Woche, yang “jatuh di bawah meja, dan kemudian bergegas keluar dengan darah mengalir deras, karena dia ditembak melalui bagian bawah kepala,” tulis Seton-Karr dalam bukunya, Shores and Alps of Alaska diterbitkan pada tahun 1887.

Dalam kekacauan instan, tidak ada yang melihat si pembunuh, meskipun ada tersangka langsung- Anderson. Dia memiliki reputasi yang kejam dan membuat takut penduduk kota. Perahunya ditemukan di darat, tidak terikat, keesokan harinya, meskipun dia dan senjatanya hilang. Dan semua orang tahu bahwa McIntyre telah menolak untuk memberinya kredit lebih lanjut. Keesokan harinya, Cope menulis surat untuk memberi tahu kantor San Francisco tentang pembunuhan itu. Dia menulis bahwa mereka “sepenuhnya bingung untuk menemukan” pelaku, tetapi umumnya dianggap “seorang pria bernama Peter Anderson yang tiba dengan sekoci nama itu dari Sitka tahun lalu. Hari ini saya pikir kesimpulan kami benar, karena pria itu tidak terlihat sepanjang hari. Pencarian menyeluruh dilakukan tanpa hasil sejauh ini….Pria itu terlihat di belakang rumah tinggal beberapa menit sebelum jam 6 sore tetapi tidak ada yang dianggap aneh… Seluruh kota sangat terkejut dan saya pikir saya dapat mengatakan bahwa Tn. McIntyre memiliki rasa hormat dari semua orang yang mengenalnya baik orang Amerika maupun penduduk asli.” Perburuan pun terjadi, tetapi Anderson tidak pernah terlihat lagi.

Keesokan harinya, Woche yang terluka, Seton-Karr yang terguncang, dan mayat McIntyre dimuat di sekunar Kodiak, yang berlayar ke San Francisco. Catatan uang tunai yang masih ada menunjukkan bahwa di atas kapal Kodiak ada makanan untuk perjalanan, yang dibeli sehari setelah pembunuhan, termasuk 168 pon daging sapi segar. Ini sangat mungkin bagian dari sapi yang sama yang ditolak McIntyre untuk diserahkan kepada Anderson sehari sebelumnya.

Tapi ceritanya berlanjut! Pada tahun 1917, The Valdez Miner menyatakan “Tulang Pembunuh Kodiak Ditemukan.” Sisa-sisa kerangka seorang pria dengan senapan ditemukan di dekat kota Kodiak – peluru senapan cocok dengan yang telah diselamatkan dari ruang makan setelah pembunuhan itu. Banyak yang percaya bahwa tulang adalah satu-satunya yang tersisa dari Peter Anderson.

 Dan McIntyre, bagaimana dengan semangatnya? Natalia Pestrikoff, putri pelayan McIntyre, Efka, bekerja selama bertahun-tahun untuk keluarga Erskine. Domainnya adalah dapur. Dia bersumpah bahwa majalah itu berhantu, sedemikian rupa sehingga dia menolak untuk tidur di dalam rumah Erskine. Bagi Natalia dan warga Kodiak lainnya, suara-suara aneh di dalam majalah itu pastilah hantu McIntyre. Suatu kali, suara yang salah adalah sapi yang merintih, tetapi seperti yang diceritakan Carolyn Erskine Andrews, “Sekali lagi hantu MacIntyre (sic) dikalahkan tetapi dia tidak pernah pergi dengan damai untuk waktu yang lama.”

Sementara kehadiran roh pembunuh McIntyre yang tersisa terus diperdebatkan, ada warisan yang tersisa. Petroff menulis bahwa “jendela, yang terbuka di gang sempit, hampir dihancurkan, bingkai dan kacanya pecah …” Ketika tukang kayu Don Corwin memulihkan jendela bersejarah majalah itu, satu berbeda dari yang ada di sekitarnya – jendela yang dimiliki Anderson buckshot dilenyapkan.

Lalai

Jadi, apakah majalah itu berhantu? Baru akhir pekan ini, seseorang meninggalkan catatan di galeri museum, mengklaim bahwa mereka telah melihat hantu ketika mereka meninggalkan kamar mandi. Apakah ini tipuan, hasil dari imajinasi yang terlalu aktif, atau semangat gelisah McIntyre? Saya tidak bisa mengatakan dengan pasti … tetapi saya harus lari, karena saya satu-satunya yang tersisa di majalah dan matahari terbenam di cakrawala …

1 2 3